,

Polemik Merga Si Lima & Pandji Karo (1930) – Bagian 1

by -299 views
Kremasi di Karo
Kremasi di Suku Karo jaman dulu.

Ternyata terjadi polemik antara majalah Merga Si Lima dan Pandji Karo. Masalah utama adalah tentang agama dan adat. Vuurmans menuliskan panjang lebar dalam jurnal “Tijdschrift voor zendingswetenschap” edisi 74 terbitan 1 Januari 1930.

Masyarakat Karo tidak banyak saat itu, tapi Karo telah memiliki koran dan majalah mulai sejak tahun 1920an, di antaranya Soeara Karo, Sendjata Karo, Tjermin Karo, Sinar Kemadjoean, Bintang Karo, Pandji Karo, Merga Si Lima dan lain-lain. Vuurmans menuliskannya.

Pers di Taneh Karo (1930)

Oleh H. Vuurmans

(Diterjemahkan oleh Edi Santana Sembiring)

Tahun lalu, ketika sedang cuti di Belanda, seorang kenalan mengirimi saya kutipan dari koran “Nieuwe Rotterdammer”, yang menyatakan bahwa telah didirikan majalah bulanan baru di negeri Karo dengan nama “Pandji Karo”, yang dikhususkan untuk adat Karo. Di zaman sekarang, di mana kata “adat” sendiri sudah begitu banyak dibicarakan, di mana studi tentang adat menjadi pusat perhatian, tidak dapat dihindari bahwa laporan semacam itu dianggap sangat penting, setidaknya cukup penting cukup bagi koran seperti Nieuwe Rotterdammer.

Saya akan mengatakan sesuatu tentang pers di negeri Karo. Ketika mendengar kata “pers”, jangan pikirkan apa yang kami maksud dengannya. Jauhkan semua pengertian dari surat kabar besar dari anda. Orang Karo jumlahnya kecil, dan sejauh menyangkut tahap perkembangan pers di mereka masih muda. Kalau kita bicara tentang pers di Karo, kita harus memperhitungkan ini.

Majalah “Merga Si Lima” yang didirikan oleh J. H. Neumann memasuki tahun kedelapan. Awalnya, niatnya adalah untuk mempererat hubungan antar umat Kristiani sendiri, untuk membangun jemaat Kristen di Karo. Dalam beberapa tahun pertama, jumlah pelanggan awalnya rendah, setelah itu mulai meningkat relatif cepat. Tidak hanya orang Kristen yang sekarang berlangganan.

Banyak orang Karo non Kristen menerima hadirnya majalah bulanan Merga Si Lima, majalah yang memiliki nama khusus yang terdengar nasionalistik untuk orang Karo. Orang Karo dibagi menjadi 5 (lima) suku (Merga). Namun, kita tidak akan membahas ini sekarang.

Koran dan Karo! Ya, tentu beberapa yang paling progresif sudah tahu koran Melayu, tapi sekarang ada juga koran Karo! Sama seperti surat kabar Melayu, seseorang harus bisa berbicara tentang perkara kasus hukum, tentang pejabat pemerintahan, tentang penyalahgunaan, dan lain-lain.

Jadi: Karo sendiri mendirikan surat kabar Karo. Hanya koran milik orang Karo, tapi tidak spesifik, karena sebagian besar isinya dicetak dalam bahasa Melayu dan bukan dalam bahasa Karo.

“Soeara Karo”, suaranya orang Karo, begitulah dia dibaptis. Dia tidak diberikan umur panjang, bahkan tidak setahun dan majalah “Soera Karo” tutup. Kemudian muncul “Sendjata Karo” (senjata perang Karo) yang cenderung isinya komunis.

Kemudian, di daerah yang lebih rendah di ujung paling ujung dataran tinggi Karo, muncul “Tjermin Karo”, cerminnya orang Karo. Surat kabar ini juga memiliki umur yang sangat pendek. Alasan kematian dininya disebutkan oleh seorang penulis di “Panji Karo” karena tidak dibayarnya biaya berlangganan. Itu saja, bukan karena editornya mengantuk!

Jadi sudah saatnya untuk memulai koran lagi. Merga Si Lima memasuki tahun ketujuh dan memiliki jumlah pelanggan yang banyak. Anda bisa mengirimkan tulisan Anda ke editor misionaris.

Jadi pada Januari 1929, Pandji Karo masuk ke bisnis ini. Diumumkan, seperti yang sudah saya katakan, oleh salah satu surat kabar harian terbesar kami, “Nieuwe Rotterdammer”.

Harapan apa yang sekarang dapat kita miliki tentang majalah ini? Saya mungkin terlalu kritis, tapi saya yakin kita bisa mengatakan ini: “Pada awalnya majalah akan lebih berarti bagi kita dari pada orang Karo!”

Berarti bagi kami, karena itu adalah sumber berharga untuk belajar lebih banyak tentang mentalitas masyarakat. Tidak bagi orang Karo, karena unsur edukatif dan konstruktifnya nihil. Kompilasi tentang adat, diketahui lebih baik oleh setiap orang Karo yang tua dari pada orang-orang muda ini, yang lulusan H.I.S. ini.

Seperti dikatakan: Mereka ingin mengerjakan pembangunan adat. Dalam banyak hal, adat lama menghilang, tidak lagi dikenal. Adat lama harus dicegah agar tidak hilang. Dan sekarang mereka telah membuat penemuan yang bagus.

Slogan pertama Merga Si Lima, Tuan Neumann menggunakan Rom. 12:17, selalu dipertahankan hingga saat ini. Terjemahannya dari bahasa Karo berbunyi: “Pertimbangkan selalu apa yang adil bagi semua orang.” Ini sekarang telah diadopsi, dengan sedikit modifikasi, sebagai slogan untuk Pandji Karo: “Selalu pertimbangkan sikapmu terhadap adatmu”.

Teks yang diubah dijelaskan dalam sebuah artikel dari mana kita tidak jauh lebih bijaksana. Penulis lain mengatakan tentang adat, bahwa itu adalah agen pengikat dalam suatu masyarakat. Ada banyak hal yang dilakukan nenek moyang, seperti mengikir gigi, yang tidak lagi terpuji. Tapi banyak juga yang indah dan harus dilestarikan.

Halaman perdana tidak benar-benar menyediakan lebih banyak konten. Beberapa pertimbangan umum yang tidak jelas dan kemudian iklan. Banyak. Nah, itu menunjukkan wawasan keuangan yang sehat. Pertama keuangan harus teratur dan kemudian adat juga akan teratur.

Edisi ke 2 dimulai dengan sangat mendidik. Kami di sini diinisiasi ke dalam adat tentang dadu. Adat ini kembali dipetakan untuk pemuda!

Kemudian sebuah artikel berjudul: “Adat membawa kedamaian, Agama menuju harapan (mencari keselamatan) dan kedamaian”. Soalnya, ini sangat dicari dan meskipun orang ingin fokus secara eksklusif pada konstruksi adat, mereka merasa perlu untuk menentukan secara lebih rinci apa sebenarnya agama itu. Namun, niat penulisnya baik. Dia ingin menegaskan bahwa di Pandji Karo, orang hanya akan menulis tentang adat, sosial, serta tentang aturan kepatutan. Agama adat akan tetap tak terucapkan. Ia ingin membatasi wilayah bahasan Pandji Karo.

Apakah mereka sekarang mematuhi ini? Tidak. Dalam isu-isu selanjutnya, hal-hal ini bercampur: agama adat-istiadat juga dianggap sebagai adat oleh karena itu juga sebagai milik komunal (nasional).

Sekarang dapat dicatat bahwa ini tidak benar, adalah kenyataan bahwa seseorang tidak dapat dengan jelas membedakan hal-hal ini satu sama lain. Dan bahwa dalam praktik kehidupan mereka juga terjalin. Kehidupan sosial, dan karena itu juga kehidupannya sendiri, diresapi oleh prinsip-prinsip agama dan pemikiran keagamaan. Resepnya terkadang terlalu sederhana, terutama saat ini: bawalah Kekristenan, tetapi di atas semua itu, biarkan properti nasional tidak tersentuh.

Ternyata sangat sederhana. Tetapi orang bertanya-tanya apakah properti nasional ini benar-benar tanpa kecenderungan agama adat, yang dapat bertentangan dengan iman Kristen. Apakah ini masalahnya?

“Iman Kristen adalah kehidupan”, adalah kalimat pertama dari iman Kristen kata Roozemeyer. Ia mengintervensi kehidupan, dalam adat, juga dalam apa yang biasanya dianggap sebagai milik nasional. Oleh karena itu: membawa agama Kristen dan membiarkan kepemilikan nasional tidak tersentuh hampir tidak mungkin.

Dalam mentalitas saat ini di seluruh Timur, yang menembus ke setiap sudut dan yang muncul dari kebangkitan perasaan dan pemikiran nasional, dua sikap mungkin dan dapat dilihat, yang menurut pendapat saya tidak mengarah pada solusi:

a. Pembelaan Kekristenan, tidak secara langsung, dengan cara yang sangat tidak baik, tetapi di bawah motivasi: Kami memiliki adat kami, milik nasional kami. Kekristenan menyerang ini. (Bukan misionaris. Catatan dari penulis). Jadi Kekristenan mengancam untuk memisahkan kami dari kebangsaan kami, jadi kami menolaknya. Kekristenan itu sendiri baik. Semua agama sebenarnya baik. Mereka semua mencari keadilan. Tapi bagi kami tidak.

b. Sikap ramah tamah para pengkhotbah Kristen Pribumi, yang mencoba menunjukkan: Sebenarnya adat kami tidak memberikan keberatan atau hambatan untuk mengambil langkah menuju kekristenan. Dan kemudian dalam diskusi dan motivasi hanya menonjolkan apa yang tidak benar-benar bertentangan dengan pemikiran Kristen. Atau, kemungkinan lain, mengabaikan latar belakang pagan dari peraturan adat, yang pada waktu itu juga pra-Kristen. masyarakat untuk dipertahankan. Sikap baik hati ini juga tidak mengarah pada tujuan, menunda tabrakan, tetapi tidak mencegahnya.

Biarkan saya tidak terlalu abstrak, tetapi jelaskan dengan sebuah contoh: di penerbitan nomer 12 dari Pandji Karo kita mendapatkan artikel berjudul: “Buangkan adat artinja mendjauhkan keluarga”. Membuang adat berarti membuang keluarga.

Kami tidak ingin mereproduksi argumen yang dibuat oleh penulis. Logikanya jauh di sini, buktinya lemah. Kesimpulan akhir dan ruang lingkup adalah penting. Jika Anda mengabaikan upacara memanggil pulang dan menghibur arwah orang yang sudah meninggal, dengan demikian Anda menjauhkan diri dari keluarga Anda. Jika Anda telah menerima agama yang tidak lagi mengizinkan ini, Anda tidak akan dapat lagi berpartisipasi di dalamnya, dan Anda akan memutuskan hubungan dengan keluarga Anda, baik dengan yang hidup maupun dengan yang mati.

Misalkan A, B, dan C bersaudara. A sudah meninggal. C sekarang ingin memanggil arwah orang mati (begu A) melalui perantara, sesuatu yang wajib dilakukan terhadap orang yang sudah meninggal. Dan karena itu dilakukan dari waktu ke waktu untuk menjaga hubungan baik dengan mereka.yang mati.

B, yang telah mengadopsi agama lain (Kristen atau Islam), tidak dapat berpartisipasi di dalamnya. Jadi dia secara sadar memisahkan diri dari keluarganya, memprovokasi, bahkan mungkin gugatan (!), kata penulis.

Bandingkan kesimpulan itu dengan yang disebutkan berikut ini, dan Anda akan melihat penolakan tidak dengan sengaja: kami tidak dapat menerima agama lain, untuk keluarga kami, orang-orang kami, bangsa kami. Ini bukanlah sebuah dugaan, itu adalah kesimpulan dari ekspresi langsung di pers sendiri.

Tidak mudah bagi orang Eropa untuk berbicara tentang pikiran batinnya. Sebaliknya, sikap itu, dan masih, saat bertemu secara langsung, untuk menyanjung orang Eropa, mengatakan kepadanya hal-hal sedemikian rupa sehingga mereka terdengar menyenangkan di telinganya. Pers, artikel impor Eropa di sini di Hindia, mendorong orang tentang hal ini. Orang mengatakan apa yang mereka pikirkan dengan mudah tanpa ragu-ragu, kadang-kadang bahkan tidak dengan lembut, karena mereka mengatakannya untuk orang-orang mereka sendiri.

Tapi mereka juga ingin kita membacanya. Kami akan menerima nomor sampel di rumah dengan tujuan berlangganan. Dan kami berlangganan. Tentu saja, Redaksi Merga Si Lima juga segera mengirimkan ucapan Tahun Baru kepada Redaksi dan Administrasi Pandji Karo dengan doa semoga Tuhan memberikan hikmatnya untuk bekerja membangun bangsanya sendiri!

Artikel semacam itu memang memiliki pengaruhnya. Bukan yang logis, argumen emosional adalah yang kuat, jiwanya. Dan itu, betapapun samarnya, penolakan yang kuat terhadap pesan kami. Dengan demikian, upacara keagamaan pagan ini dianggap sebagai semacam milik nasional, atau setidaknya sebagai sarana untuk mempererat ikatan dengan keluarga dan orang-orang.

Dalam pandangan kami, tentu saja, kami menemukan alasan yang jelas salah. Tentu sangat baik untuk menunjukkan bahwa orang Kristen dengan kekristenannya tidak pernah memutuskan hubungan keluarganya dengan leluhurnya, di manapun dia juga. Bahkan dengan kesalehan yang jauh lebih besar, menghormati kematiannya.

Tetapi tidak diragukan lagi adalah instruktif untuk melihat bagaimana seseorang juga berpegang teguh pada tindakan keagamaan murni ini untuk mempertahankan kewarganegaraannya dalam hal ini juga. Namun sepenuhnya bisa dimengerti. Bagaimanapun, kesadaran kebangsaan perlu mewujudkan ikatan dengan leluhur. Kami melakukan ini melalui pengetahuan kami tentang sejarah. Kita selalu kembali ke sejarah keberadaan bangsa kita. Sejarah ini sudah tercetak pada kami di sekolah dasar sejak kelas tiga. Kita tahu nenek moyang kita dari sejarah.

Sangat berbeda dengan orang Karo dan Hindia Belanda lainnya. Tidak ada sejarah tertulis. Bukan konsep sejarah. Tidak ada pengetahuan yang sebenarnya tentang nenek moyang. Masih ada pengetahuan yang samar tentang generasi ketiga sebelumnya. Saat memanggil roh orang mati, seseorang tidak mundur lebih jauh dari generasi ketiga.

Memang adat dibangun di atas apa yang dikatakan leluhur, tetapi juga merupakan satu-satunya yang mengingatkan leluhur itu. Dapat dimengerti, bahwa membuang sesuatu dari adat berarti: memutuskan ikatan dengan leluhur. Dapat dimengerti, bahwa pada saat kebangkitan perasaan dan pemikiran nasional ini, orang-orang menentang usaha memutuskan ikatan dengan leluhur dengan sekuat tenaga.

Perubahan dalam kebiasaan lahiriah atau dalam pengertian agama tidak membuat kita kehilangan rasa kebangsaan. Sejarah kita dan cinta akan sejarah itu melindungi kita dari itu. Dengan mereka semuanya jatuh ke dalam adat.

Ada alasan lain mengapa artikel ini memiliki arti penting, terutama di pikiran akan menyerang. Pada upacara adat pagan, para kepala suku disembah. Kepala desa diundang untuk makan, yang diadakan pada setiap upacara. Beberapa upacara pagan, di mana seluruh desa ikut ambil bagian, diatur oleh kepala desa, yang juga semua orang harus memberikan kontribusi mereka pada upacara tersebut.

Tak perlu dikatakan bahwa orang-orang Kristen menghindari ini. Kami tentu saja memberi tahu mereka: “Takut akan Tuhan, hormati Raja”. Tetapi partisipasi dalam tindakan sihir pagan yang blak-blakan, juga dalam kontribusi uang, tidak lagi dapat diharapkan dari orang Kristen. Sesuatu yang menurut kami sangat logis. Tetapi yang dirasakan oleh para pimpinan, seolah-olah mereka menarik diri dari lingkup kekuasaan mereka.

Kepala selalu menjadi kepala adat, pemelihara adat, juga adat agama. Dan dalam adat itu ia selalu menemukan cara untuk mempertahankan kekuasaannya. Masyarakat tidak diperbolehkan untuk mulai mengirik dan menampi padi di sawah sebelum Pengoeloe (Kepala Desa) memulai ini dan dia terlebih dahulu berkonsultasi dengan pendeta (guru mbelin), yang menentukan tanggal yang benar dengan penerawangannya.

Kesejahteraan rakyat tergantung pada ini, dan Pengulu menegaskan kekuasaannya melalui ini. Siapa pun yang menawar waktunya dan mulai sebelum kepala mulai, akan dibawa ke pengadilan kepala dan didenda.

Pada upacara-upacara pagan, kepala memperoleh kekuasaan dan prestise. Satu, “Kembali ke upacara pagan lama,” mau tak mau harus menyanjungnya. (Setidaknya, jika dia sendiri belum menjadi orang Kristen yang yakin.).

Ketika kami menemukan artikel yang sangat kecil di edisi terakhir dengan judul: “Benarkah itu?”, kemudian kita merasakan hambatan yang terus muncul dalam pekerjaan kita berulang kali. “Kami mendengar, dikatakan bahwa semua orang Karo yang telah menjadi Kristen, tidak lagi diizinkan untuk berpartisipasi dalam tarian adat atau pemanggilan roh-roh yang sudah meninggal. Benarkah itu? Kami belum membacanya di “Merga Si Lima,” kata penulisnya.

Bersambung

No More Posts Available.

No more pages to load.