,

Komponis Belanda Belajar dari Si Datas (Bagian 1)

by -204 views
Si Datas, Beethoven dari Karo bersama istri dan anaknya
Si Datas, Beethoven dari Karo bersama istri dan anaknya

Oleh Edi Santana Sembiring.

Albertha Wilhelmina Tideman-Wijers (8 Januari 1887 – 1 Januari 1976) adalah seorang komponis Belanda yang pernah tinggal di masa kolonial Hindia Belanda (Indonesia) selama hampir dua dekade dan memasukkan unsur Indonesia ke dalam gubahannya. Dalam bermusik dia menggunakan nama Bertha Tideman-Wijers.

Wijers lahir di Almelo (provinsi Overijssel, Belanda). Keluarganya pindah ke Berlin (Jerman) pada tahun 1900. Guru musik pertamanya adalah ibunya dan Marie Tauszky. Lalu ia kemudian belajar dengan Max Loewengaard dan Wilhelm Klatte di Stern Conservatory di Berlin, kemudian dengan Ernst von Dohnanyi dan Richard Roessler di Berlin Hochschule fuer Musik (sekarang Universitas Seni Berlin).

Wijers menikah dengan Jan Tideman pada tanggal 31 Maret 1910 dan mereka memiliki tiga orang anak yakni, Elisabeth, Bruno dan Johanna. Bruno lahir di Ambon tanggal 6 desember 1912 (wafat tanggal 10 mei 1940 saat berperang di Perang Dunia II). Johanna lahir di Palembang tanggal 18 Februari 1913 dan wafat tahun 1990 di Almelo.

Karir cemerlang Jan Tideman.

Jan Tideman adalah seorang pejabat pemerintahan di masa Kolonial Belanda. Jan Tideman lahir tanggal 14 Juni 1874 di Apeldoorn (Belanda). Ia adalah putra dari Bruno Tideman dan Johanna Petronella Gerarda Goedhart.

Tideman bersekolah di HBS di Apeldoorn. Lalu belajar tentang Hindia Belanda di Delft. Tahun 1898 ia lulus ujian pegawai negeri. Pada akhir tahun itu, ia berangkat ke Hindia Belanda. Ia menempati berbagai posisi pelayanan administrasi. Barulah pada tahun 1908, ia menerima posisi sebagai pengawas atau kontrolir daerah Takalar (Sulawesi Selatan).

Pada tahun 1911, Tideman diangkat menjadi pengawas Palembang. Pada tahun 1913 menjadi sekretaris daerah Ambon. Setelah itu diangkat menjadi Asisten Residen Simelongoen dan Karolanden.

Pada tahun 1921, Tideman menjadi Residen Manado. Dan selanjutnya menjadi Residen Palembang pada tahun 1926. Dan akhirnya menjadi Gubernur Maluku pada tahun 1928.

Setelah karirnya yang cemerlang di Hindia Belanda, Tideman menetap di Bloemendaal (Belanda) pada tahun 1930. Ia antara lain menjadi pemimpin Biro Ensiklopedia di Institut Kolonial di Amsterdam.

Dia menerbitkan banyak tulisan tentang subyek kolonial. Pada bulan April 1938, Liedertafel “Zang en Vriendschap” menunjuknya sebagai ketua. Ia juga bertugas di dewan Haarlemsche Orkestvereeniging selama beberapa tahun. Tideman meninggal tanggal 16 Agustus 1944 pada usia 70 tahun di Almelo.

Belajar dari Si Datas.

Saat Tideman bertugas di Sumatera Timur, tepatnya di Afdeling Simalungun en Karolanden, Bertha Tideman-Wijers mulai mengenal orang-orang Karo beserta kebudayaannya. Di saat itulah Wijers mengenal Datas dari Surbakti, dataran tinggi Karo.

Hal ini Wijers ceritakan kepada penulis dari harian Deventer dagblad yang terbit pada tanggal 6 desember 1958. Lalu koran Zutphens dagblad pada tangga 9 desember 1958 menuliskan kembali. Berikut tulisannya:

Nyonya Tideman dengan cucunya, Ledeboer saat muda.

Bertha Tideman-Wijers belajar dari Si Datas.

Komposer rendah hati dari Almelo.

Belum pernah mendengar seorang komposer dengan nama ini? Mungkin ini reaksi banyak pembaca setelah membaca judul di atas.

Ini tidak aneh sama sekali. Nyonya Tideman-Wijers, dari Almelo, sangat rendah hati sehubungan dengan karya kreatifnya, sehingga ‘kenalan konser’ terdekatnya juga diperhitungkan olehnya.  Wijers memainkan piano dengan indah; bahwa dia hampir tidak melewatkan konser; bahwa dia adalah anggota dewan dari Asosiasi Konser “Almelo.” Tetapi hanya sedikit yang tahu, bahwa dia juga seorang composer.

Ngomong-ngomong, setelah evakuasi dari tahun-tahun terakhir perang, dia datang ke Almelo. Di mana dia sekarang pindah ke rumah yang luas di salah satu lingkungan baru terindah di kota ini.

Kami pertama kali mengenalnya di Amsterdam, dia adalah seorang composer, karyanya sebagian besar berfokus pada piano sebagai instrument. Di sana, di etalase koleksi musik terkemuka, berbagai komposisi tangannya, dieksekusi dalam format yang kokoh, tersedia untuk diperiksa oleh pihak yang berkepentingan.

Koran Deventer dagblad tanggal 06-12-1958

Saat membuka-buka potongan-potongan musik yang berhubungan dengan negeri bekas Hindia Belanda, ketika suaminya menjadi asisten residen di salah satu keresidenan di pantai timur Sumatera ditemukan beberapa judul.  Judul-judul seperti “Beo’s Lied,” ”Karo-zang,” dan “Toba Fantasie” tidak diragukan lagi.

“Maukah Anda memberi tahu kami tentang ini?”

Ternyata kami memenangkan perdebatan itu, karena pembaca mungkin tahu betul bahwa Nyonya Tideman menganggap ‘surga dalam pers’ tidak terlalu penting. Ia benar-benar menghindarinya.

Namun, membicarakan tentang topik “Indonesia” dan “musik” ternyata menjadi dua titik lemah darinya walau ia berusaha menjauhi publisitas yang kurang diinginkan. Akhirnya, ia menyerah.

“Tapi biarkan aku memainkannya untukmu dulu,” katanya nyonya Tideman.

Dia duduk di belakang Bechstein api cokelat ukuran konser, instrumen yang dibuat khusus untuk daerah tropis. Dalam instrumen tersebut tidak terpaku. Semuanya sampai ke penutup gading dari kunci dipasang dengan pin dan sekrup tembaga.

Dia memainkan beberapa nada, lalu menyela dirinya sendiri, “Tidak, pertama-tama saya harus menjelaskan nama-nama karya ini.”

“Beo’s Lied (Lagu Beo) mengacu pada burung di Hindia Belanda India yang disebut Beo, yang bersiul sangat jelas, yang dapat didengar dengan jelas dari jarak yang sangat jauh. Toba Fantasie (Fantasi Toba) sebenarnya merupakan kesan indahnya Danau Toba di Sumatera. Di pantainya yang indah kami telah menghabiskan banyak waktu yang menyenangkan.”

Beethoven dari Karo.

“Dan sekarang Karo-zang (Nyanyian Karo),” dia melanjutkan penjelasannya. Ia sekarang mengeluarkan foto format besar.

“Lihat” — dia menyatakan — “ini adalah Si Datas. Kami memanggilnya ‘Beethoven dari Karo.’ Anda pasti tahu bahwa orang Karo adalah orang-orang yang sederhana, yang mencari nafkah dari pertanian dan peternakan.”

Si Datas ini dikenal luas karena permainannya yang bagus pada instrumen petik dua senar — yang namanya saya lupa. Orang-orang datang dari jauh untuk mendengarkannya. Kami juga telah lebih dari satu kali bergabung dengan para pendengar ini…”

Bersambung ke bahagian ke 2

No More Posts Available.

No more pages to load.