,

Surat Guru J. Pinontoan dari Buluh Awar (1891)

by
Bepergian di Doesoen. Melintasi Sungai Seroewei. Dari buku Uit den aanvang der Karo zending (aanteekeningen en herinneringen),1909.
Bepergian di Doesoen. Melintasi Sungai Seroewei. Dari buku Uit den aanvang der Karo zending (aanteekeningen en herinneringen),1909.

Pada tanggal 18 April 1890Pdt. H.C. Kruyt  dan  Nicolas Pontoh tiba di Belawan. Nederlands Zendelingenootschap (NZG) mengutus Pdt. H.C. Kruyt dari Tomohon, Minahasa, ke Tanah Karo untuk melakukan penginjilan. Desa Buluh Awar menjadi pos pelayanan.

Tahun berikutnya dia menjemput empat orang Guru Injil yaitu B. Wenas, J. Pinontoan, R. Tampenawas, dan H. Pesik. Keempat orang inilah yang menjadi rekan Kruyt melakukan penginjilan di  Karo.  Sebelumnya, keempat orang ini juga bekerja di daerah  Minahasa, Sulawesi Utara.

Pada masa permulaan penginjilan, para penginjil memberikan pelayanan pendidikan umum di lima desa, masing-masing didirikan satu pos pelayanan. Masing-masing sekolah dipimpin oleh Guru Injil dari Minahasa serta mengadakan kerja sama dengan Kepala Desa setempat. Mereka membagi pos-pos sebagai berikut:

  1. Pdt H.C.Kruyt dan Nicolas Pontoh di desa Buluh Awar.
  2. Gr. Injil Benyamin Wenas di desa Salabulan.
  3. Gr. Injil Johan Pinontoan di desa Sibolangit.
  4. Gr. Injil Ricardo Tampenawas di desa Pernengenen.
  5. Gr. Injil Hendrik Pesik di desa Tanjung Baringin

 

Tanggal 22 Oktober 1891,  Johan Pinontoan  menuliskan sepucuk surat yang ditujukan kepada teman-temannya dan para penginjil di Minahasa tentang keberadaannya kini dan perkembangan mereka di  Karo Dusun atau Boven Deli.

Berikut isi surat yang dikirimkan oleh Johan Pinontoan dan ditambahkan penjelasan oleh Pdt. H. J. Tendeloo. Uraian berikut dimuat dalam majalah : Maandbericht  van het Nederlandsche Zendeling-genootschap yang terbit Januari 1892.

 

Surat dari Johan Pinontoan, salah satu rekan Pdt. H. C. Kruyt dari Minahasa, dikomunikasikan oleh Pdt. H. J. Tendeloo.

Boeloh Hawar, 22 Oktober 1891.

Bapak dan ibu yang terhormat!

Di tengah-tengah pekerjaan saya, baik duduk dan berjalan di antara  orang Karo, melewati pegunungan dan melalui hutan dan rimba raya di Karo,  saya selalu teringat akan Bapak dan Ibu sekalian, meskipun jauh di luar pandangan saya.

Bahwa melalui surat ini saya mengunjungi Bapak dan Ibu, seperti yang biasa saya lakukan setiap bulan di Ajer-madidi.

Apa yang ingin saya sampaikan? Saya memiliki kabar gembira, yaitu, bahwa pada tanggal 28 September,  berkat kasih Tuhan, telah lahir putri kecil saya. Ibu dan anak tetap sehat hingga saat ini.

Ketika anak itu lahir, saya banyak memikirkan tentang orang tua kita bersama, semua saudara dan saudari kita, dan nenek kita, yang bisa membantu kami dalam situasi seperti itu. Dalam kesendirian kita, namun kami merasa lebih banyak bantuan dari Bapa surgawi kita. Selain itu,  Ny. H. C. Kruyt  membantu kami sebagai bidan sebaik mungkin. Beruntung Madam mempelajari pekerjaan ini ketika dia berada di Jawa.

Kami telah memberi nama anak kami yakni  Johanna.  Kami menyukai nama itu, pertama-tama, karena itu adalah  nama nenek saya,  kedua karena itu juga  nama mendiang ibu dari Penina,  dan ketiga, karena itu juga seperti nama saya, namun diubah agar menjadi feminim.

Rekan dari negeri saya dari Tondano,  Guru Wenas,  juga memiliki anak keduanya di sini, yang lahir tiga bulan lebih awal dari kami.

Sementara itu, ada juga laporan lain tentang kesedihan rumah tangga di antara kita, yaitu bahwa istri Guru Tampenawas,  Tompasseer,  meninggal pada 30 September.

Terlepas dari ini, kita semua sehat.

Saya akan mengirimkan informasi tentang orang Karo di waktu berikutnya, semoga Tuhan tetap melindungi kita.

Salam hormat dari kami berdua kepada Bapak dan Ibu.

J. Pinotoan.

 

Bukan karena pentingnya konten, yang hanya berisi pesan pribadi dan domestik, tetapi karena itu berasal dari salah satu rekan yang membantu Pdt. Kruyt di tanah orang Karo dan tampaknya tidak pantas bagi saya untuk tidak menawarkan catatan ini untuk ditempatkan di Buletin Bulanan.

Penulis adalah salah satu dari  empat pendeta muda atau guru pribumi  yang muda dan sudah menikah yang berasal dari jemaat  Minahasa,  yang memilih ikut  Pdt. Kruyt  ke negeri-negeri Karo  dan di sana bekerja sebagai penginjil di bawah kepemimpinannya. Pdt. Kruyt mengenalnya; dia sudah mengenalnya beberapa lama di  Tomohon  di antara para muridnya, yang kemudian dia siapkan untuk ujian akhir sekolah guru.

Fakta bahwa  Pinontoan  segera menyatakan dirinya bersedia untuk pergi ke Karo adalah bukti bagi saya bahwa ada  antusias tinggi terhadap penyebaran Injil.  Selama  empat tahun bekerja sebagai pendeta-guru di Sampiri,  saya mengenalnya sebagai pemuda yang memiliki niat baik dan yang tidak pernah kurang semangat. Dan dia tidak kekurangan teman di gereja.

Muda dan tua senang mengikuti jejaknya. Ada beberapa keceriaan, juga dinyatakan kadang melakukan pengorbanan keceriaan untuk kepentingan masyarakat. Oleh karena itu dia benar-benar puas dengan tempat tinggalnya, bahkan di mana dia telah bekerja untuk waktu yang singkat, dia telah meminta saya untuk memenuhi syarat untuk penempatan lebih di sekitar tempat kelahirannya. Dia mengucapkan terima kasih beberapa tahun kemudian, ketika saya bisa menanggapi permintaannya.

Dia merasa benar-benar berada di tempatnya di  Sampiri, dan melalui ketekunannya dia berhasil mendapatkan penanaman  pohon pala  yang cukup baik, yang menjanjikan panen buah di tahun-tahun berikutnya. Jadi bukan sepenuhnya tanpa pengorbanan ketika  Johan meninggalkan Minahassa,  dan karena itu saya sangat terkejut bahwa dia datang untuk memberi tahu saya dengan  mata bercahaya  bahwa dia dan istrinya yang masih muda – mereka baru menikah sekitar empat bulan – telah memutuskan untuk menyatakan diri mereka siap, jika Pdt. Kruyt mengajak mereka untuk ikut misi  itu.

Meskipun saya ingin mempertahankannya di Sampiri, dan memang kepergiannya membuat saya malu, karena saya tidak bisa langsung mengisi posisinya, saya tidak pernah berpikir untuk menghalanginya dari pilihannya. Jadi dia dengan sabar menunggu saat ketika dia akan dipanggil oleh Pdt. Kruyt, yang berada di tempat lain; dan semua yang lain menyaksikan bahwa  dia dan istrinya bertekad dan akan menerima perjalanan dengan keberanian yang baik.

Johan tampaknya memiliki banyak keterikatan pada Pdt. Kruyt,  ‘mantan gurunya’  selama delapan belas bulan. Bahwa dia sekarang juga senang dibimbing olehnya, terbukti informasi dari Pdt. Kruyt tentang dia. Dalam tugas bahwa para pembantu harus menyerahkan  laporan bulanan  tentang operasi mereka,  laporannya adalah yang paling lengkap. Saya berharap bahwa dia akan terus menepati janji-janjinya, dan kemudian juga mengirimi saya informasi tentang Karo. Mungkin mereka kemudian dapat juga menawarkan kepada teman-teman misi.

Tentang  Penina,  istri Johan, pandangan dari Pdt. Kruyt tidak kalah mengesankan. Dia menulis kepada saya:  “Penina sangat sesuai dengan kita. Dia mencuri hati istri saya dengan mengikuti semua yang dikatakannya. Dia tidak pemalu dan sering berbicara dengan jelas. Ketika kami memainkan game yang berbeda satu sama lain, “pinterheid” (kelihaiannya) jelas muncul.”

Kami tidak akan berani mengharapkan kesaksian yang lebih tentangnya. Sebelum menikah, dia ada di rumah kami selama beberapa bulan, untuk dilatih oleh istri saya dalam urusan rumah tangga seperti banyak gadis. Namun, ini bukan untuk pertama kalinya kami mempunyai harapan lebih terhadap beberapa wanita dalam pernikahannya. Kami sekarang dengan tulus berharap bahwa  Penina  akan terus menerima kesenangan bersama Pdt. Kruyt dan istrinya, dan dapat mengharapkan ini dengan penuh percaya diri.

Bahwa ada kenyataan  perempuan Minahasa  sangat bersedia untuk mengikuti suami mereka ke negeri baru, mungkin dilihat sebagai tanda kemajuan. Seperti yang sering terjadi, dan masih terjadi, tidak hanya di antara para guru di sekolah-sekolah misionaris, tetapi juga di antara para guru pemerintah dan pejabat asli lainnya, saat suaminya dipindahkan dari Minahassa, bahwa wanita-wanita itu ditemukan benar-benar tidak nyaman untuk ikut, padahal sama sekali tidak menghambat kehidupan di masyarakat.

Namun, ada banyak contoh bahwa wanita itu mengikuti suaminya ke luar Minahasa, hingga ke Gorontalo dan Kepulauan Sangi, tetapi ada juga laporan tentang mereka yang sering teringat dan mempunyai kerinduan pada tingkat yang lebih besar atau lebih kecil.

Oleh karena itu bisa disesalkan bila empat wanita yang ikut dengan Pdt.Kruyt pergi ke Karo, dengan orang-orangnya, harus menyerah. Tetapi kemungkinan buruknya lebih kecil dari yang kita duga sebelumnya.

——————————

Sumber dari Majalah Bulanan  Maandbericht  van het Nederlandsche Zendeling-genootschap yang terbit Januari 1892. Diedit seperlunya.