Permainan Anak-Anak Karo Tahun 1906 (Bahagian 1)

by
Permainan Ertotal
Permainan Ertotal

J.H. Neumann mengumpulkan data permainan anak-anak di Karo dan menuliskannya pada tahun 1906. Dia menyaksikan ini di Doesoen atau Sibolangit, Bandar Baru sekitarnya.

Ada 20 permainan kanak-kanak yang dituliskannya dan dimuat pada tahun 1906 di buku : Mededeelingen van wege het Nederlandsche Zendelinggenootschap, jrg 50, 1906 (01-01-1906). Berikut uraiannya

 

Permainan Anak-Anak di Karo

Oleh JH. Neumann

Tentu saja tidak seperti anak-anak Eropa yang tidak begitu mudah membuat maiananya, anak-anak di Karo mudah membuatnya. Setiap anak lelaki yang memiliki pisau (rawit) bisa mendapatkan banyak mainan dalam waktu singkat. Di sini sepotong kayu, sepotong bambu, bulu-bulu yang dicabut dari ayam, semuanya siap untuk jadi bahan membuat mainan.  Sangkin mudahnya memperoleh permainan,  begitu dia telah memainkannya, dia dengan santai membuangnya, untuk membuat mainan baru lagi.

Sekali lagi, perlu dicatat di sini bahwa ketika saya berbicara di sini tentang permainan anak-anak, kadang-kadang termasuk anak-anak yang sudah besar. Berarti tidak ada pembagian yang jelas untuk permainan apa pun.

Salah satunya “Tipak raga” yang  dimainkan oleh anak-anak besar dan kecil.  Tetapi di sisi lain, pria yang sudah menikah akan dibenci jika dia pergi bermain dengan anak-anak.

Saya juga menganggap memberikan pembagian jenis-jenis permainan tidak mungkin dengan tidak adanya kriteria tertentu.  Selain itu, area permainan  yang dibutuhkan  tidak begitu luas sehingga tidak mudah mengamatinya.

Sejumlah permainan dimainkan untuk waktu-waktu tertentu, tapi itu pun tidak dapat dipastikan. Karena juga bergantung pada musim. Misalnya permainan  ‘rbaling-baling. Baling baling (kincir angin) tentu saja tergantung pada angin dan di bulan Juni dan Juli biasanya angin kencang berhembus di Doesoen. Permainan ini akan banyak muncul.

Kondisi ini juga dapat kian memanggil angin atau membuatnya lebih kencang. Pada bulan Juni dan Juli orang-orang berharap cuaca kering dan banyak angin, saat itu juga ada kegiatan membakar kayu yang ditebangi. Saat itu lah anak-anak terlihat berjalan dengan baling  baling. Dan ada yang mengikatnya di pohon-pohon tinggi dengan harapan bahwa bunyi yang timbul akan memanggil angin dan gerakan baling-baling kian cepat. Baling baling terbuat dari kayu atau bambu dan panjangnya berukuran  25 cm hingga 1,5 m.

Permainan lain yang ada di Doesoen adalah bermain layang-layang. Layang-layang  yang saya lihat memiliki bentuk persegi dan terbuat dari kertas. Orang-orang di Doesoen menyatakan bahwa itu bukan permainan asli orang Karo.

Setelah pengantar ini  berikutnya akan dijelaskan permainan-permainan yang ada :

 

Erinang-inang.

Erinang inang, juga dikenal sebagai ‘rsikadeja, tergantung pada pantun atau syair (bilangen) yang digunakan. Pertama-tama anak-anak diletakkan dalam lingkaran  sambil melantunkan bilangen. Diputuskan siapa yang memimpin dan siapa yang mengikuti.

Përtjandoengën ditetapkan dan pertandingan dimulai. Permainan akan selesai ketika dia mengetuk seseorang yang tidak bisa mencapai tempat Përtjandoengën.

Bilangen-bilangen yang digunakan :

Inang inang kërbo djalang

Engkat toewan

Tëndang dölö

Këmantëk Kiding.

 

Tjap tjap tere, goembar-goembar rënting

Dan dan dapët tëngah gënting

Tëngah ndapët tankoe.

Sada si koerang doewa, doewa’ndaka, doewa’ndiki ‘ndaka ‘ndiki, ndiki poel:

poeli aijih, atji tjina

tjikilina, koerlali sikandöng.

 

Untuk memberikan terjemahan dari rima ini tentu saja hampir tidak mungkin. Hanya ada cahaya yang aneh ketika seseorang mendengar :  sadë, si doewë, si kalindjang dan lain-lain, Ini adalah mantra sihir kuno. Setidaknya pada saat itu saya diyakinkan oleh seorang guru.

 

Erboeni boeni.

Erboeni boeni = tempat bersembunyi, tetapi sedikit dimodifikasi, karena juga dimainkan di Belanda.

Seorang anak laki-laki atau perempuan ditunjuk (oleh sajak/syair sebelumnya) dan ditempatkan di sudut atau menghadap pohon, sehingga dia tidak dapat melihat apa-apa. Yang lain sekarang akan berlari bersembunyi dan untuk mengetahui apakah mereka semua telah menyembunyikan diri, dia kadang-kadang mengajukan pertanyaan: “Enggo?

Ia membayangkan  suasana sekitarnya dengan mata tertutup seperti tidur. Kadang namanya disebut : “erpitpit.” “Lalu muncul suara “Pitpit, ënggo nina!”

Sekarang dia akan mencari; jika dia melihat satu, dia menunjukkan ini dan berjalan ke tempat awalnya dia berada (pohon) dengan berlari secepat mungkin. Jka ia mencapai  pohon lebih dulu, orang lain itu harus segera menggantikannya. Begitu seterusnya.

Jika dia berjalan terlalu jauh, setiap orang teman-temannya akan bergegas ke pohon awal tanpa terlihat olehnya. Kalau sudah begini dia kalah dan harus menutup mata lagi.

 

Erpantik (mantik)

Dapat dimainkan oleh dua atau lebih anak laki-laki, masing-masing dilengkapi  dengan tongkat yang kuat dan tajam di satu sisi. Seorang anak laki-laki melempar tongkatnya sehingga dia berdiri tegak di tanah; sekarang yang lain datang dan mencoba untuk melemparkan tongkat mereka sehingga tongkat yang sudah berdiri jatuh.

Jika tidak berhasil maka tongkat anak laki-laki yang telah melemparkannya terlebih dahulu adalah target.

 

Ertotal

Dua bulu ayam diselipkan  pada sepotong kecil bambu. Ketika seseorang sekarang melempar ke atas bambu ini (total), bagian yang berat akan turun dan perlahan turun. Anak-anak siap menaikkan total dengan papan atau bilah bambu.

Di sini juga tidak ada aturan di semua permainan; hanya seni yang tidak membiarkan total menyentuh tanah, tetapi tetap mengambang di udara.

 

Bersambung ke bahagian kedua.

 

Sumber :

Mededeelingen van wege het Nederlandsche Zendelinggenootschap : (bijdragen tot de kennis der zending en der taal-, land- en volkenkunde van Nederlandsch-Indië), jrg 50, 1906, 01-01-1906.