Perkampungan Karo di Dolok Silau (Bagian 2)

by
Senapan di Sumatera timur sebelum tahun 1906. (Sumber Nationaal Museum van Wereldculturen)
Ilustrasi : Senapan di Sumatera timur sebelum tahun 1906. (Sumber Nationaal Museum van Wereldculturen)

Pada bahagian sebelumnya telah dijelaskan, bahwasannya Kontrolir  C.J. Westenberg  pada tahun 1897 melakukan perjalanan ke daerah utara Danau Toba. Ia lalu menuliskan tentang keadaan Lanskap Dolok dan Poerba dan laporan ini diangkat kembali di Jurnal  “Tijdschrift van het Aardrijkskundig Genootschap”  atau Journal Society Geografis pada tahun 1905.

Menariknya, dari laporan Westenberg diketahui tentang keberadaan  Urung Silau  yang terdiri dari 6 kuta (kampung) besar di Dolok Silau, Simalungun. Urung Silau adalah  perkampungan masyarakat Karo  dengan berbahasa Karo dan beradat Karo.

Sambungan dari Bahagian 1

 

Nasib  para budak ini, terutama para perempuan,  umumnya sulit. Pengawasan atas kerja mereka sedikit, sehingga mereka memiliki kesempatan untuk bermalas-malasan, tetapi mereka tidak mendapatkan lebih dari makanan dan pakaian, hanya bisa untuk membuat mereka tetap hidup dan memiliki pakaian.

Bagi sebagian orang yang berperilaku sangat baik, atau berhasil mendapatkan bantuan dari tuannya, kehidupan yang lebih baik bisa dicapai. Mereka diberikan izin dengan istri dan satu atau lebih anak-anak mereka dan tinggal di gubuk terpisah dari rumah kepala  (roemah bolon),  dan mereka dapat mengolah ladang mereka sendiri pada saat Raja tidak membutuhkan layanan mereka. Tetapi situasi orang-orang ini juga tetap sangat genting. Seringkali alasan yang dapat menyebabkan adanya perbudakan adalah sejauh mana  hutang dan denda yang tidak dibayar  menjadikan ini masalah terbesar. Ketika seorang pria meninggal tanpa meninggalkan putra, saudara kandung laki-laki, atau saudara lelaki lainnya, sebuah aturan yang mengerikan dan tidak masuk akal menyebabkan istri dan anak perempuannya sebagai budak. Wanita yang belum menikah, yang ternyata hamil, ditakdirkan untuk menjadi budak dengan anaknya. Anak-anak tidak sah dari seorang budak ikut menjadi budak, dan anak-anak sah yang diperanakkan oleh seorang budak ikut bersamanya.

Jika salah satu pasangan adalah orang bebas, yang lain tidak, maka setengah dari anak-anak dianggap budak.

Hukum. Adat.

Secara umum dapat dikatakan bahwa untuk seorang warga desa biasa  (perroemah)  tidak ada hak untuk melawan kepala, kecuali ketika penduduk desa menemukan dukungan dari kepala lainnya secara kebetulan.

Tidak heran bahwa kepastian hukum sangat rendah dan kesewenang-wenangan para kepala begitu besar, ada kecenderungan yang sangat umum bagi orang kecil untuk  melarikan diri  dari keberadaan yang tak tertahankan. Tidak ada pencarian tentang perpindahan itu ke kerajaan tetangga.

Oleh karena itu perpindahan populasi dari Dolok sangat besar, dan tidak hanya terutama menuju ke  Dosesoen Serdang,  tapi juga ke  Raya,  di mana kondisi lebih baik dari pada di Dolok.

Kabar bahwa orang-orang dari daerah lain mengungsi ke Dolok, sebenarnya tidak ada.

Semua situasi ini untungnya dalam beberapa tahun terakhir oleh kehadiran Pemerintahan Kolonial di Dolok, secara bertahap terlihat banyak pengaruh perbaikan.

Tijdschrift van het Aardrijkskundig Genootschap, 1905
Tijdschrift van het Aardrijkskundig Genootschap, 1905

Urung Silau,  sebagaimana telah dikatakan sebelumnya, memiliki aturan hukum sendiri yakni menurut Adat Karo yang bagus, komprehensif dan umumnya adil.  Perbudakan tidak ditemukan di sini,  termasuk hukuman mati dan kanibalisme, tetapi  otoritas para kepala (desa) terbatas,  sehingga pihak-pihak tertentu sering menentang keputusan, yang biasanya mengarah pada  perkelahian dan perang kecil.

Kepala Urung  di sini adalah  pengoeloe Tambak Bawang, akan tetapi bagaimanapun ia jauh di belakang dalam hal luas kekuasaan dibanding kepala Kuta Tjinkes.

Penghasilan Raja dan Kepala suku; Layanan pada Tuan-tuan.

Pendapatan yang relatif penting didapat dari layanan rakyat kepada tuannya seperti Toean Dolok Pematang, Toean Bandar Kanopan dan para tuan lainnya yang dianggap pemilik tanah. Ini adalah aturan, bahwa semua orang mereka datang untuk bekerja di ladang para tuannya tiga kali setahun, masing-masing selama empat hari, untuk membantu menebang, sekali untuk menanam dan sekali untuk panen.

Layanan ini untuk keuntungan pemilik tanah seperti itu. Raja karenanya tidak dapat mengklaim orang-orang Toean Bandar Kanopan atau Toean Negori Dolok; layanan ini hanya menguntungkan langsung para tuan mereka.

Selain layanan yang telah disebutkan, orang-orang biasa itu berkewajiban tiga kali setahun, masing-masing satu hari, untuk  bekerja di ladang kepala kampungnya.

Konsekuensi dari pengaturan ini adalah bahwa setiap tahun para pemimpin yang terhormat  diberi sejumlah beras yang cukup besar,  bagaimanapun mereka membutuhkan untuk penggunaan mereka sendiri, untuk tamu, pengikut dan budak. Selain itu, para kepala memperoleh penghasilan dari mengadakan  permainan dadu,  dari hak eksklusif untuk menjual  opium  dan dari sebagian besar hak atas hasil hutan. Bahkan ketika ada penyembelihan hewan untuk pesta, mereka berhak mendapat bagian daging dari hewan yang dibunuh, sementara beberapa dolar harus dibayar ke kepala oleh kedua pihak yang menikah. Mereka juga memungut bea atas apa yang dijual di  Pasar (tiga).

Namun,  Tiga  ini hanya ada di dataran tinggi, dan memiliki sedikit makna di dalam wilayah Dolok. Penghasilan dari retribusi pada saat penyembelihan hewan, penebangan liar pohon dan dalam kasus perkawinan, sebenarnya tergantung pada kepala desa, kepala yang terkenal cenderung menarik pungutan itu.

Kepemilikan tanah dan hak-hak lainnya di atas tanah.

Seperti yang telah disebutkan di atas beberapa kali, kepemilikan tanah dianggap berada di tangan  Raja, juga dengan empat kepala besar lainnya :  Toean Bandar Kanopan, Negori Dolok, Dolok Seriboe dan Dolok Meriring.  Namun, batas-batas wilayah tertentu antara lima kepala ini tidak ada; mereka juga tidak selalu membentuk kompleks, tetapi kadang-kadang cukup aneh bercampur.

Pada prinsipnya, orang-orang biasa memulai dari pandangan bahwa setiap anggota keluarga kerajaan dulu yang membuka hutan tua itu, dengan demikian ia memperoleh hak kepemilikan atas tanah yang diolah. Yang membuka hutan tua, dengan demikian memperoleh hak atas tanah bekas hutan itu. Kemudian tampaknya telah menyadari bahwa mempertahankan sistem ini akan menyebabkan perkembangan yang membingungkan, karena hak atas tanah itu awalnya terbatas pada empat kepala. Dan kini Tuan Negori Dolok adalah kepala yang ke lima.

Masing-masing kepala dianggap sebagai  pembawa hak masing-masing.  Konsekuensi dari semua ini adalah bahwa kepala kampung dan rakyat kecil hanya memiliki hak untuk menggunakan tanah yang telah mereka olah.

Untuk melanjutkan  eksploitasi ke tanah kosong,  siapa pun yang bukan dari darah kerajaan membutuhkan izin dari Pangeran. Rakyat kecil harus selalu berkonsultasi dulu dengan kepala kampung ketika membangun ladang.

Ladang  biasanya ditanam selama dua tahun berturut-turut. Kebiasaan mengharuskan bahwa tanah ditanami tetap oleh penghuni hoeta sejak awal mereka mulai gunakan, tetapi hak ini hanya diakui selama itu sesuai dengan pandangan dan kepentingan penguasa tanah. Tanah adalah kepentingan tertinggi bagi pembudi daya ladang kering, selama bertahun-tahun ia telah bekerja di tanah yang persis sama dengan yang sudah dipanennya di masa lalu.

Hak-hak yang lebih kuat diterapkan pada  sawah dan kebun tanaman tahunan.  Selama orang itu terus tinggal di desa, dia tetap bebas untuk menggunakannya. Dia bahkan bisa menjual atau menjanjikannya kepada sesama penduduk desa. Namun haknya terbatas sedemikian rupa sehingga dalam keadaan tertentu.  Kepala desa dapat merampas  kepemilikan dari apa yang ia miliki  bila terlalu banyak memiliki sawah, misalnya, untuk memberikannya kepada orang yang baru tiba yang belum memiliki sawah.

Jika  pemilik pindah ke desa lain,  ia kehilangan semua hak atas sawah dan kebun, yang kemudian secara hukum jatuh ke Kepala desa, atau pada pimpinan di atasnya.

Tijdschrift van het Aardrijkskundig Genootschap, 1905
Tijdschrift van het Aardrijkskundig Genootschap, 1905

Di  Urung Silau,  kepemilikan atas tanah terletak pada kepala, tetapi petani juga menggunakan hak permanen  atas tanah yang hanya bisa digunakan sebagai lahan kering dan yang hanya hilang bila petani berpindah desa. Demikian pula, hak atas sawah dan kebun di sana tidak dibatasi seperti di Dolok lainnya.

Industri. Persenjataan.

Karena masyarakat Dolok, dibandingkan dengan negeri lainnya di Utara Danau Toba, bisa disebut miskin, dan menggunakan waktunya untuk memanen tanaman untuk melayani kepala atau untuk merawat tanaman sendiri, hingga industri berdiri relatif rendah. Untuk memugar pemukiman kumuh dan menyedihkan itu, di mana sebagian besar orang tinggal,  tidak terdapat tukang kayu terampil  dan di Dolok juga langka, seperti tukang emas, perak, dan besi.

Seni tenun  juga tidak sebanyak dipraktekkan seperti di  Poerba,  misalnya. Sementara para wanita biasanya mengenakan kain hasil tenunan mereka sendiri, para pria sangat sering mengenakan katun cetak, dibeli di negeri-negeri yang lebih rendah.

Secara umum keadaan industri lokal  di Dolok menyedihkan, lebih mengekspresikan dirinya dalam kuantitas daripada kualitas apa yang diproduksi.

Tijdschrift van het Aardrijkskundig Genootschap, 1905
Tijdschrift van het Aardrijkskundig Genootschap, 1905

Di dunia ini orang menggunakkan sebagai senjata, selain tombak dan pedang, sebagian besar adalah senjata api.  Senapan  di sini sangat jarang;  pengisi belakang yang hampir sepenuhnya hilang. Sekali lagi di sini,  pengecualian harus dibuat secara eksplisit untuk Urung Silau. Industri ini lebih penting di sini, sementara persenjataan terutama terdiri dari senapan.

Tijdschrift van het Aardrijkskundig Genootschap, 1905
Tijdschrift van het Aardrijkskundig Genootschap, 1905

Perdagangan; Rute lalu lintas.

Baik ekspor maupun impor sangat kecil. Hanya dalam beberapa tahun terakhir beberapa  ekspor rotan, babi, dan kuda dari Urung Silau  dapat ditemukan. Impor terbatas pada jumlah kecil dari apa yang benar-benar dibutuhkan penduduk untuk penggunaannya sendiri, terutama  garam, benang, opium dan ikan kering, termasuk minyak bumi dan korek api,  sementara  Urung Silau  juga membutuhkan kapas (benang) putih dan merah, yang nantinya akan  dicelup pewarna biru indigo atau ungu oleh wanita dan kemudian dipakai oleh pria dan wanita.

Tidak ada jalan yang masuk akal; Jalan setapak yang paling semarak, kecuali di dataran tinggi, bahkan tidak bisa dilalui oleh pengendara, menghubungkan berbagai hoeta. Jalur yang paling umum digunakan adalah dari  Buwaja pass  ke Pematang Dolok (di mana jalur kuda dapat dibangun dengan cukup mudah), dari Pematang Dolok ke Bandar Kanopan dan Negori Dolok, dan dari Pematang Dolok ke Hoeta Sein, yang terakhir medannya sangat sulit.

Agama.

Agama ini tidak berbeda dengan masyarakat lainnya; apa yang dikomunikasikan di sini juga berlaku untuk Poerba. Dewa itu sendiri  (Debata)  hanya ide yang sangat samar. Dalam praktiknya,  penyembahan arwah leluhur dan kerabat sangat penting.  Bantuan para perantara (medium) digunakan dalam pemanggilan roh-roh itu, ini dilakukan juga oleh para spiritualis di Barat. Pengaruh politik pada umumnya tidak diberikan oleh para medium  (goeroe)  ini, yang juga bertindak sebagai  dokter dan peramal.

Tijdschrift van het Aardrijkskundig Genootschap, 1905
Tijdschrift van het Aardrijkskundig Genootschap, 1905

Meskipun transisi ke Islam jarang terjadi di Dolok sampai sekarang dan hanya terjadi di antara mereka yang tinggal di luar tanah suku mereka di tengah masyarakat pemeluk Islam, umumnya orang Simalungun jauh kurang konservatif dalam hal ini dibanding orang Karo. Daerahnya Karo tidak dapat diakses oleh syiar Islam, apakah tampaknya paganisme di Simeloengoen tidak akan bertahan lama, dan populasi akan segera beralih ke agama Kristen atau ke Islam di masa mendatang.

Bagi orang yang tahu bagaimana memenangkan Raja, termasuk dalam hal ini memenangkan masa depan.

 

Tamat

 

Tulisan Westenberg ini selanjutnya menguraikan tentang daerah Poerba. Namun tulisan ini diusaikan sampai di sini. Terima kasih.