Perkampungan Karo di Dolok Silau (Bagian 1)

by
ilustrasi : Geriten di Cingkes
ilustrasi : Geriten di Cingkes

Kontrolir  C.J. Westenberg  pada tahun 1897 melakukan perjalanan ke daerah utara Danau Toba. Ia menuliskan tentang keadaan Lanskap Dolok dan Poerba pada tahun 1903.

Laporan ini diangkat kembali di Jurnal  “Tijdschrift van het Aardrijkskundig Genootschap”  atau Journal Society Geografis pada tahun 1905. Diangkat dari tulisan Westenberg tanggal 29 Juli 1903 dengan judul Batakish Richs Dolok and Poerba.

Menariknya, dari laporan Westenberg diketahui tentang keberadaan  Urung Silau  yang terdiri dari 6 kuta (kampung) besar di Dolok Silau, Simalungun. Urung Silau adalah  perkampungan masyarakat Karo  dengan berbahasa Karo dan beradat Karo.

Urung Silau ini lebih makmur dibanding dengan perkampungan lainnya di Dolok Silau. Tidak ada budak dan perbudakkan. Dan penduduk Urung Silau jumlahnya 30% dari penduduk Dolok Silau.

Berikut ringkasan dari perjalanan Westenberg ke Dolok Silau dan Purba :

 

Dolok (Silau).

Batas.

Letak Kerajaan Dolok Silau berbatasan : di sebelah  utara dengan Bedagei dan Serdang, di barat dengan Serdang dan  lanskap independen Si Lima Koeta,  di selatan dengan Si Lima Koeta, Purba dan Raja (Raya), timur dengan Raya.

Namun, batas-batas ini tidak akurat, karena ada sengketa perbatasan ada antara Dolok dan semua kerajaan tetangga. Dengan Purba dan Si Lima Koeta dan Serdang relatif tidak terlalu bermasalah. Namun lain hal dengan Bedagei dan Raya di sisi lain, karena mereka menguasai wilayah yang luas.

Peta Simalungun tahun 1938. Dari buku Steenplastiek in Simaloengoen
Ilustrasi Peta Simalungun tahun 1938. Dari buku Steenplastiek in Simaloengoen

Sementara bentang alam  perkampungan Karo di Oeroeng Silau (Urung Silau),  secara geografis sepenuhnya terpisah dari wilayah itu dan perbatasannya tidak perlu dipersoalkan lagi. Di utara-timur, ia mengarah ke Serdang, di barat laut dan barat dengan   Si Pitoe Koeta yang independen,  di selatan dan timur dengan  Si Lima Koeta.

Kondisi geografis dan tanah. Iklim.

Dolok berarti  gunung. Wilayahnya negeri pegunungan. Khususnya, deskripsi ini berlaku untuk wilayah utara Dolok Meroebei antara Sungai Karei dan perbatasan barat. Di sini hampir tidak ada tanah datar yang ditemukan; banyak sungai dan sungai mengalir melalui  ngarai (lembah)  yang dalam, seringkali dengan dinding yang sangat curam, di antaranya ngarai biasanya terdiri dari punggung bukit yang sempit. Sebagian besar tanah berbatu masih ditutupi dengan hutan lebat, terutama di utara antara Banei dan Karei, dan lebih jauh di pegunungan, Dolok Batopoe dan Dolok Meroebei.

Di antara gunung-gunung ini, dan juga di sepanjang Bah Polhoeng, dan di sekitar Meroeboen, Poelau Raja (Raya) dan Dolok Meriring, orang menemukan terutama hutan muda di sana-sini, sebagai akibat dari penggunaan lahan yang berpindah untuk pembukaan ladang.

Di daerah timur Karei,  orang menemukan kondisi tanah yang lebih menguntungkan; dasar-dasar sungai dipotong lebih dalam di sana, lerengnya lebih bertahap, punggungnya lebar, bahkan sering meluas ke dataran yang luas dan subur. Adapun wilayah di selatan Dolok Meroebei, serta  lanskap Urung Silau  ini menawarkan gambaran yang sama sekali berbeda, sebagai bagian dari dataran tinggi 1200 hingga 1300 meter.

Iklimnya  umumnya adalah sedang, berkat kondisi pegunungan. Tentu saja daerah terpanas di utara, paling bagus di selatan, di mana di dataran tinggi suhu udara sering naik ke 58°F hingga 60°F di pagi hari. Tetapi juga bisa sangat dingin di pegunungan, misalnya di Pematang Dolok, yang terletak di ketinggian sekitar 840 M.

Hujan turun deras, terutama di daerah pegunungan, dan badai hebat juga sering terjadi.

Kesuburan ; Produk.

Daerah di  sebelah timur Sungai Karei  umumnya  subur dan sangat cocok untuk menanam padi,  yang merupakan mata pencaharian utama penduduk dan dilakukan di ladang kering. Sawah langka dan tidak terlalu luas.

Setelah beras,  djagoeng  adalah tanaman pangan terpenting; sementara  sayuran, buah  dan tanaman umumnya di Hindia  (tembakau, nila, tebu, sirih dll.)  ditanam dalam jumlah kecil untuk digunakan sendiri.

Ini juga terdapat di daerah antara Karei dan perbatasan barat, dengan satu perbedaan penting bahwa tanah di sana banyak berbatu dan tandus dan memberikan hasil panen yang jauh lebih sedikit.  Raja Dolok menyebut kerajaannya sebagai yang termiskin dan paling tandus  dari semua negeri di Utara Danau Toba.

Tetapi itu tentu saja tidak benar untuk seluruh  wilayah timur Sungai Karei,  atau untuk negeri-negeri selatan punggung pegunungan, di mana wilayah  Urung Silau memiliki  populasi yang besar.

Orang-orang di dataran tinggi atau  anak goenoeng  (seperti masyarakat Urung Silau),  lebih kuat dan lebih cekatan daripada penduduk daerah pegunungan lainnya apalagi negeri-negeri di dataran yang lebih rendah. Mereka lebih  memahami pertanian dan mempraktekkannya secara lebih intensif.  Di bagian bawah ngarai, anda akan  menemukan sawah yang luas di Urung Silau, dan juga di Dolok selatan, seperti di Purba Tuewa.

Di antara hasil hutan, hanya  rotan  yang penting;   majang (getah pertja)  dengan nilai tertentu hampir tidak ditemukan di hutan Dolok, sama sekali berbeda dari kerajaan tetangga, di mana hutan di Pegunungan Simbolon kaya atau setidaknya kaya akan spesies majang yang sangat baik.

Tanah di sebelah timur Sungai Karei  tentu cocok untuk produksi  tembakau  dan iklim pegunungan sangat berkontribusi pada keberhasilan budaya  kopi arabika,  tetapi timbul juga pertanyaannya, apakah tanah untuk budidaya tanaman ini tidak terlalu berbatu.

Sejauh menyangkut sumber daya mineral, Dolok masih sepenuhnya terra incognita (daerah yang belum dipetakan atau didokumentasikan).

Peternakan dan perburuan.

Di  Urung Silau dan Dolok selatan,  seperti halnya di seluruh dataran tinggi, daerah yang dulunya kaya akan ternak-ternak kini sejak dua puluh tahun terakhir terkena wabah  epidemik  pada ternak. Namun, setidaknya  di Urung Silau, kerbau dan ternak lainnya lebih banyak daripada di negara-negara Dolok yang lebih rendah di mana mereka hanya ditemukan di sana-sini.

Seluruh kawanan ternak berjumlah berkisar  150 kerbau dan 250 sapi.

Kuda  ditemukan di mana-mana, beberapa jenis yang paling indah dan yang  diekspor ke pantai timur hanya dari Urung Silau.

Babi  ditemukan dalam jumlah yang cukup besar, sedangkan kambing jauh lebih sedikit.

Hutan-hutannya kaya akan  rusa dan babi hutan,  dengan harimau terdapat bahkan mencapai Pematang Dolok. Di bagian pegunungan yang kurang terjangkau, spesies kambing hutan (baidor/beidar)  masih umum ditemukan.

Pemerintahan; Klasifikasi politik.

Dolok adalah Silau tua. Raja Silau pernah menjadi yang pertama dari raja berampat Simeloengoen. Rekan-rekannya yakni Raja Panei, Siantar dan Tanah Djawa, berada di bawah Silau sesuai dengan pengaturan yang dibuat oleh utusan dari  Sultan Aceh.  Namun, banyak yang hilang dari kebesaran ini. Para penguasa Simeloengoen, para raja Purba dan Raya, membangun dan memperluas kekuasaan mereka terutama dengan mengorbankan Silau.

Akibat pengaruh Poerba, pengaruh Silau sepenuhnya berkurang di daerah tepi Danau Toba, sementara Raya terutama selama dipimpin pemimpin terkenal Tuan Rondahaim, sekitar sejak 20 sampai 30 tahun yang lalu, berturut-turut semua  pengaruh timur Dolok berada di bawah dia.

Di daerah-daerah dataran yang lebih rendah, orang-orang Melayu terus meningkat, dan dapat dikatakan bahwa Dolok masa kini hanya memberikan gambaran kecil tentang kekuatan dan luasnya Silau tua.

Apa yang telah membuat kemasyuran Silau sedikit berkurang adalah bahwa para raja saat ini bukan keturunan penguasa Silau. Mereka mengklaim sebaliknya, tetapi bagaimanapun juga pengetahuan umum bahwa garis keturunan kuno hanya hidup dari tuan Malasori (Bedagei) dan Djandji Mehouli (sekarang subordinasi Raya) dan bahwa perebutan wewenang oleh leluhur Tuhan Dolok saat ini telah membangkitkan banyak generasi. Adat menuntut raja memiliki seorang putri dari Raya sebagai istri.

Ketika berhadapan dengan struktur pemerintahan di kerajaan Dolok, pertama-tama harus dinyatakan dengan jelas bahwa, sementara negeri ini secara keseluruhan biasanya disebut Simeloengoen karena asal, bahasa dan adat penduduk. Sementara bagian  Urung Silau dalam segala hal harus disebut lanskap Karo.  Di Urung Silau,  hanya bahasa Karo yang digunakan, dan adat Karo  yang demokratis mengendalikan seluruh kehidupan di sana.

Kepala Urung ini mengakui otoritas tertinggi raja Dolok, sesekali melakukan layanan atas permintaannya, misalnya untuk membantunya membangun rumah atau membantu membangun sawah, dan mendukungnya jika ini tidak terlalu merepotkan mereka untuk membantu dalam perang. Jika perselisihan muncul di antara mereka, dan mereka  tidak melihat alasan untuk saling bertarung,  maka kemudian mereka meminta Raja untuk mendelegasikan seseorang untuk menyelesaikan masalah itu sesuai dengan  Adat Karo.  Namun,  mereka tidak pernah membuat konsesi sekecil apa pun kepada Adat Simeloengoen yang  otokrasi, dan karena Urung Silau sangat padat dan penduduknya bersenjata lengkap, para raja Dolok tidak pernah berpikir untuk memaksa kehendak mereka untuk melakukan apa pun yang tidak orang Urung Silau inginkan.

Keluarga para raja dari Dolok memang berasal dari Urung Silau, yaitu Kampung Tambak Bawang.

Jurnal Tijdschrift van het Aardrijkskundig Genootschap, 1905
Jurnal Tijdschrift van het Aardrijkskundig Genootschap, 1905

Populasi; Perbudakan.

Populasi Dolok  (tidak termasuk Urung Silau)  terdiri dari orang Batak Timor atau Simeloengoen, yang bahasanya sangat mirip dengan Toba dan Mandailing, tetapi sangat signifikan  berbeda dengan Karo.  Mereka tinggal tersebar di tidak kurang dari 132 kampung atau hoeta dan jumlah rumah tangga terhitung 1.354 keluarga, jadi sekitar 6770 jiwa.

Kampung dengan keluarga lebih dari 20 adalah:

Poerba Tuewa Bolak : 35 keluarga.

Poerba Tuewa Hettek : 30 keluarga

Hoeta Sein : 30 keluarga

Meroebei : 26 keluarga

Persibakoetan : 30 keluarga

Meroeboen Serdang : 50 keluarga

Poelau Raja : 37 keluarga

Pematang Dolok : 30 keluarga

Bandar Kanopan : 31 keluarga

Bandar Silau : 30 keluarga

Negori Dolok : 22 keluarga

 

Sementara di  Urung Silau, populasi penduduknya banyak terdapat di desa-desa yang lebih besar.  Yakni :

Tjinkes : 280 keluarga

Bawang : 72 keluarga

Tambak Bawang : 56 keluarga

Odjoeng Bawang : 65 keluarga

Tandjong-Poera : 62 keluarga

Tandjong : 49 keluarga

Total ada  584 keluarga atau sekitar 2.920 jiwa.

Menurut perhitungan ini, Dolok memiliki total 9.690 jiwa.

Jurnal Tijdschrift van het Aardrijkskundig Genootschap, 1905
Jurnal Tijdschrift van het Aardrijkskundig Genootschap, 1905

Kecuali  Urung Silau, kemakmuran penduduknya rendah yang sebagian besar disebabkan oleh administrasi Raja yang buruk dan yang kuat. Orang-orang kecil di Dolok sebenarnya kebanyakan hidup dalam kesengsaraan, tinggal terutama di gubuk bambu; barang-barang rumah tangganya terbatas dalam kualitas dan kuantitas, juga pakaiannya yang terbatas; beberapa babi adalah asetnya yang paling berharga. Para pimpinan dan anggota keluarga mereka tentu saja dalam kondisi ekonomi yang lebih baik. Beberapa dari mereka memiliki kerbau atau sapi, banyak kuda, sementara hampir semua memiliki beberapa  budak (djabolon).  Di antara orang yang paling penting di antara mereka, jumlah budak itu bahkan cukup besar. Dengan pengecualian  beberapa orang Toba  yang diperoleh melalui pembelian,  budak-budak ini hampir semuanya anak-anak desa.  Diperkirakan jumlah mereka di Dolok  sekitar empat hingga lima ratus jiwa.  Untuk saat ini, sangat sulit untuk mendapatkan data yang akurat tentang masalah ini, karena raja-raja Simeloengoen tahu betul bagaimana  Pemerintahan memusuhi perbudakan,  dan karena itu mereka berusaha untuk menyimpan sebanyak mungkin rahasia  djabolon  mereka, yang mereka anggap sebagai kekayaan utama mereka.

Jurnal Tijdschrift van het Aardrijkskundig Genootschap, 1905
Jurnal Tijdschrift van het Aardrijkskundig Genootschap, 1905

Nasib  para budak ini, terutama para perempuan,  umumnya sulit. Pengawasan atas kerja mereka sedikit, sehingga mereka memiliki kesempatan untuk bermalas-malasan, tetapi mereka tidak mendapatkan lebih dari makanan dan pakaian, hanya bisa untuk membuat mereka tetap hidup dan memiliki pakaian.

Bersambung ke  Bahagian Kedua

 

Catatan dari Admin Karo Siadi :

Kampung Tanjung Pura yang dimaksud oleh Westenberg adalah  Tanjung Purba.