,

Perjalanan Westenberg ke Dataran Tinggi Karo Tahun 1891 (bagian 2)

by
Dari buku Un an en Malaisie (1889-1890) oleh Jules Claine

Di sisi lain, jalan melewati orang Karo Serdang di  Oroeng Senapang, melintasi  Dama Djamboe  dan  Bintang Maria, di mana  Dr. Hagen  selalu melaluinya. Saya sudah memeriksanya dan sekali lagi lebih baik lewat Tjinkem. Daerah ini umumnya naik secara bertahap, sehingga orang tidak harus melintasi barisan gunung yang sebenarnya dengan dinding yang kurang lebih curam. Jika  ada pembangunan jalan penghubung antara wilayah pesisir dan dataran tinggi, arah jalur ini tidak diragukan lagi harus diikuti.

Sambungan dari  Bahagian 1.

 

Kami bertemu dengan salah seorang misionaris. Pria itu membawa pesan bagus. Gerombolan dari  Aceh  dikatakan telah dipukul mundur dan pergi oleh  Pa Radja Mahoeli  dari  Nagaseriboe.  Beliau adalah pimpinan utama dari Lanskap  Si Lima Koeta, Simalungun.

Angin segar dari dataran tinggi  berhembus mendinginkan wajah kami yang berkeringat. Memberi tahu kami bagaimana kami akan berkenalan dengan tanah yang terletak di daerah tropis. Ada sedikit titik kesepakatan baik dengan daerah pantai yang panas dan berawa dengan dataran tinggi, lereng berhutan, dan lembah di mana  doesoen berada.

Jalan terbelah dua, di sebelah kanan jalan yang saya ikuti pada  perjalanan saya sebelumnya dari Berastagi  menuju ke barat, di sebelah kiri jalan  menuju selatan ke  Sukapiring. Kami mengikuti arah terakhir untuk segera berhenti di puncak bukit antara  Koeta Bassem (Si Petoe Koeta)  dan  Djawa (Soekapiring).  Ada tempat berteduh di mana orang menjual buah dan air nira, dan kami memiliki pemandangan yang indah.

Di belakang kami, terlihat punggung  Sibajak  naik lebih ke kiri, dan dipuncaknya erupsi kecil terlihat yang masih aktif. Lebih ke arah barat, tampak dataran tinggi yang menonjol dan tampak membentuk bagian dari punggungan gunung, naik teratur asap dari gunung berapi  Sinaboen  ke atas. Di Barat Daya, dataran tinggi dibatasi pada jarak yang sangat jauh oleh pegunungan yang membentuk  Deleng Seboeatten  dan  Deleng Pertjinahan,  dan yang meluas ke arah negeri   Alas.  Di lerengnya orang menemukan kampung-kampung orang  Pakpak  yang dianggap kanibal. Lebih ke tenggara, tampak gunung berapi  Pisoepisoe  dan  Singgalang,  keduanya berada di dekat pantai utara  Danau Toba (Laoe Tawar).  Antara puncak terakhir dan punggungan  Baros,  yang terus lebih jauh ke timur, tampak menutup ketinggian.

Tanah di antara puncak dan pegunungan, tampak benar-benar datar, dan sungai-sungai kecil yang penting mengalir di lembah. Hanya di sana-sini muncul satu bukit. Seluruh dataran tinggi ditutupi dengan rumput tebal dan alang-alang yang monoton, di mana semak-semak tebal mengelilingi kampung-kampung.

Sementara kami beristirahat di bawah naungan, orang saya yang kirim ke depan datang untuk memberi tahu kami bahwa kami diharapkan datang ke  kampung Djawa  dan bahwa mereka telah bersiap menerima kami. Setelah melewati jurang yang dalam, di mana sawah telah dibangun di mana-mana di dataran tinggi, kami tiba di kampung Djawa pada siang hari. Desa ini memiliki  tujuh rumah yang agak bobrok (tua),  sehingga orang dapat memperkirakan populasi  300 hingga 350 jiwa,  karena setiap rumah melayani  delapan hingga dua belas  keluarga.

Peta Perjalanan Claine (sumber : Le Tour du Monde, 1892)
Peta Perjalanan Claine (sumber : Le Tour du Monde, 1892)

Kampung Djawa tidak memiliki reputasi yang baik, apakah dalam hal kondisi tanah dan kehidupan penduduk. Semua ini tentu saja akan saling terkait, dan di atas semuanya ini adalah karena  kemiringan tanah,  yang selain kedekatannya dengan jalur gunung, memotivasi penduduk untuk tidak hanya hidup dari pertanian tetapi juga untuk  merampok  adalah sebuah kerajinan. Sebagian besar desa perbatasan, baik  doesoen  dan  wilayah independen,  sebelumnya dikenal sebagai sarang perampok, dan doesoen, sejak berdirinya pemerintahan kami, kondisinya kini telah berubah, sementara di dataran tinggi perilaku lama masih terlalu banyak.

Namun, ini tidak menghalangi kami untuk diterima dengan baik. Sebuah rumah luas telah dibersihkan untuk tempat tinggal kami, yang seharusnya digunakan sebagai  penjara  untuk para pelancong (pejalan),  yang ditangkap oleh orang-orang kampung Djawa dalam perjalanan mereka dari atau ke Deli dan ditempatkan di blok ini, sambil menunggu pembayaran atau tebusan yang cocok.

Namun, bahkan sumber daya kelam ini tidak dapat memperbaiki, kenyataannya orang-orang di kampung Djawa sangat miskin. Bahkan  tidak ada cukup beras  bagi kami untuk dapatkan, sehingga saya harus membeli barang itu di  Bassem.  Mereka tidak tahu apa-apa tentang kekalahan orang Aceh dan saya  mengirim utusan  baru. Kami tidak sepenuhnya meyakini, sebelum akhirnya muncul seorang misionaris di tengah malam dari  Pengulu Boekit,  yang sepenuhnya mengkonfirmasi kebenaran pengumuman dari informan pertama kami.

Pagi berikutnya jam sembilan, kami diberitahu bahwa  pemimpin utama Sukapiring,  Pengulu Sebraja, Boekit dan Sampoen,  telah tiba untuk menyambut kami, tetapi berhenti di sebuah rumah ladang  (sapou)  di luar  koeta (kampung)  karena  hujan yang baru saja turun. Yang benar menurut kami adalah, bahwa mereka tidak hidup dalam kesepahaman yang baik dengan  Pengulu Djawa  dan karenanya, meskipun tidak ada bahaya bagi mereka, kampung itu tidak akan dimasuki. Namun, ketika kami menunggu mereka, mereka akhirnya muncul.

Kebanyakan dari mereka kelihatan sangat anggun, terutama  Pengulu dari Rumah Seribu  di  Sebraja  yang pernah ditikam di tengah malam oleh seorang prajurit tua, namun kini pelakunya sudah lama hilang, sementara  Pa Niar,  salah satu dari dua Pengulu dari  Rumah Karo,  mengenakan sesuatu yang menjadi mantel pakaian.

Setelah hujan benar-benar berhenti dan para pemimpin menunjukkan kepuasan mereka dengan rencana kami untuk mengunjungi koeta-koeta mereka, kami pun pergi setelah menyerahkan beberapa hadiah kecil kepada  Pengulu Djawa,  dan berbaris menuju ke  Koeta Boekit.  Jalan ke sana relatif datar. Dataran tinggi agak menurun ke arah selatan, perlahan ke  sisi lain  Laoe Biang.

Jalan kami sebagian besar melintasi ladang di mana  padi sudah dipotong, dan lebih jauh lagi melintasi rumput dan areal alang-alang. Akhirnya kami mencapai  Koeta Oedjoeng Sampoen,  yang kami temukan sangat kuat. Pertahanan dari kampung-kampung Karo terdiri dari jalan melalui sebuah lorong terbuka yang berkelok-kelok di sekitar desa, dinding-dindingnya curam dan seringkali hampir mustahil untuk didaki. Di sana-sini  pagar kayu atau bambu  yang kokoh dengan pagar runcing menghalangi jalan.

Terlebih lagi, karena dinding sering ditumbuhi  bambu doeri Lateng  dan tanaman semacam itu, dan mustahil untuk mendekati koeta tanpa melintasi jalan melalui lorong terbuka itu. Pada satu titik atau lebih,  metode ini agak efektif.  Ini berguna, karena ada kesulitan bahwa kawasan yang akan dipertahankan biasanya sangat luas, dan tak sebanding dengan jumlah para pembelanya. Orang Karo mengatakan bahwa jalan lorong terbuka itu ini tidak lain adalah jalur  Kereta Kerbau,  tetapi tampaknya sangat aneh bagi saya bahwa mereka kemudian akan mencapai tujuan dengan baik.

Koeta Oedjoeng Sampoen  memiliki  selusin rumah,  dan karenanya dihuni oleh  seratus keluarga.  Desa ini terlihat  jauh lebih makmur dari pada Koeta Djawa  yang sudah kadaluwarsa (tua). Kami tidak berhenti di situ, tetapi hanya melanjutkan ke koeta berikut. Dua jam setelah keberangkatan kami dari Koeta Djawa kami tiba di Boekit.  Koeta Boekit  dulunya adalah  koeta yang cukup besar, tetapi dihancurkan dalam peperangan  beberapa tahun yang lalu. Sekarang ada lima rumah lagi, sementara empat atau lima masih dalam pembangunan.

Setelah pemimpin Sebraja, pengulu Boekit adalah pemimpin utama Sukapiring.  Anggota laki-laki dari keluarga Pengulu Boekit hampir semuanya adalah  tukang emas yang sangat terampil.  Karena itu mereka  sangat kaya  sedemikian rupa sehingga tidak sedikit membuat kecemburuan dari para pengulu-pengulu Soekapiring lainnya terjadi. Emas yang diproses oleh tukang emas Karo (biasanya menjadi  gelang  yang sangat indah) dibeli oleh mereka di daerah pesisir. Mereka mendapatkan perak dengan melebur dolar.

Sambutan di sini sangat ramah. Untuk menghormati kami, kami diterima di tempat tinggal Pengulu yang sebagian ditutupi dengan  kain putih,  dan bahkan beberapa tempat duduk telah dibuat untuk kami.  Para wanita juga sangat perhatian di sini dan, tanpa rasa takut mengobrol dengan kami,  sementara itu mereka menyiapkan makan siang kami. Beberapa kepala dari tetangga  Sepuloh Doewa Koeta  datang kepada kami di sini untuk membuat penampilan mereka.

Sementara itu sudah jam dua dan kelanjutan perjalanan kami harus dipertimbangkan. Karena itu, kami meninggalkan  Koeta Boekit  dengan iringan kami yang semakin bertambah.

Pada jarak tertentu kami melewati  Koeta Soegihen,  dan kemudian  Adji Bohara  dan  Adji Djahe,  yang meskipun berdiri di bawah kepala yang berbeda,  bertentangan dengan kebiasaan bersembunyi di satu hutan kampung.  Kami meninggalkan semua desa ini ke Barat. Pada jarak yang lebih jauh ada kelompok pohon lebat di semua sisi, di mana dengan beberapa pengecualian, Koeta-koeta selalu ditemukan. Orang dapat dengan mudah berasumsi bahwa di bagian tanah Karo ini orang dapat menggambarkan lingkaran radius  dua puluh menit berjalan kaki ke desa mana pun,  terkecuali Koeta lain yang tidak termasuk dalam lingkaran itu.

Sekarang jalan kami menurun, dan kami melihat jauh di bawah kami terdapat  sawah-sawah  di ngarai (lembah)  yang tampaknya harus kami lewati. Dindingnya sangat curam, sehingga kami harus meraih tebing di sana-sini dengan tangan dan kaki, dan merasa senang ketika kami mendapati diri kami lagi yang lagi terengah-engah ditiup angin telah berada di tanah datar di dataran tinggi.

Ngarai yang terbentang ini tampaknya merupakan sisa-sisa dari periode yang sudah lama berlalu, ketika seluruh dataran tinggi itu masih tidak berpenghuni dan ditutupi dengan hutan lebat, sungai-sungai besar mengalir di bawah atap mereka, dan di dasar-dasar yang dalam berangsur-angsur menggalir air di batuan lunak di bagian bawah. Di sana-sini masih sangat mudah untuk membedakan ke tingkat mana sungai-sungai itu mengalir atau turun pada tingkat air yang berbeda.

Ketika di tahun-tahun kemudian, populasi manusia yang semakin meningkat tersebar di seluruh dataran tinggi, dan seperti biasa, dengan desakan pertambahan orang,  hilanglah  hutan disertai hilangnya sungai semakin banyak,  sehingga saat ini semua hutan telah ditebang di sini untuk waktu yang lama, hanya beberapa aliran yang menyedihkan masih berkelok-kelok di dasar ngarai.

Oleh karena itu, kondisi umum dari negeri-negeri ini hanya dapat disebut sangat tidak menguntungkan. Air tidak dapat ditemukan kecuali di bawah jurang yang dalam, dan bahkan ada dalam jumlah yang sedikit. Semua air untuk keperluan rumah tangga harus dinaikkan melalui dinding curam dengan upaya yang cukup besar.

Sementara itu, kondisi tanah di atas menjadi semakin miskin; tidak heran, ketika Anda menemukan di tepi jalan ladang padi lalu rumput dan alang-alang dan ketemu lagi ladang padi. Sementara  sawah luas hanya berada di mana-mana di dasar jurang,  dipelihara dengan baik, tetapi produksi mereka jauh dari memuaskan untuk mencukupi kebutuhan.

Di sisi lain, tempat ini ideal untuk peternakan, yang sudah berkembang baik.  Kerbau, lembu dan kambing  banyak ditemukan di sini; kami juga nantinya  melihat domba di Sebraja.  Sangat disayangkan, bahwa ternak sudah berulang kali diterpa penyakit epidemi.  Kuda di sini juga ada, meskipun sebagian besar dari hewan ini tidak dilahirkan di sini, tetapi dibawa sebagai anak kuda dari semenanjung  Samosir  dan daerah lain di Danau Toba. Mereka kemudian dibesarkan di negeri-negeri Karo dan kemudian dikirim untuk dijual ke daerah pesisir.

Ketika kami telah melewati ngarai, banyak orang segera bergabung dengan kami di puncak bukit sebelah. Di sana  Pasar (Tiga)  sedang ramai, pasar harian yang diadakan secara  bergantian di lima tempat berbeda.   Yang ada di bukit  Belawan,  yang sekarang kita masuki, selalu menjadi salah satu yang paling banyak dikunjungi. Bahkan sekarang, meskipun jam sudah lanjut, setidaknya  ada 400 hingga 500 orang,  pria dan wanita berkumpul bersama, yang segera membentuk lingkaran besar di sekitar kami, dan di antaranya saya perhatikan beberapa kenalan lama.

Kami ditawari  air nira dan djeroek,  sementara  Tuan Claine  mengambil keuntungan dari kesempatan ini untuk membeli berbagai barang yang bersifat  etnologis.  Semua barang yang mungkin penting untuk orang Karo dijual di pasar ini. Yang paling banyak diperdagangkan adalah  beras, garam dan benang katun  (putih dan merah, katun cetak tidak diinginkan oleh orang Karo).  Sapi, kuda,  dan juga budak-budak perempuan asal  Toba  di sini banyak diperjualbelikan.

Halaman 59 di Jurnal Tijdschrift van de Nederlandsch Aardrijkundig Genootschap IX, 1892
Halaman 59 di Jurnal Tijdschrift van de Nederlandsch Aardrijkundig Genootschap IX, 1892

Setelah membiarkan para pengunjung yang  lewat selama setengah jam untuk menikmati tontonan langka dari  hadirnya lima orang Eropa,  kami pergi ke  Sebraja,  yang kami lihat terbentang agak jauh ke Selatan. Medannya datar dan jalan setapak tidak terlihat berat. Sebagian besar jalan di dataran tinggi sangat mudah dilewati, dan bahkan jejak perawatan terlihat di sana-sini. Kami sekarang segera mencapai  sebuah terowongan atau lorong yang tak bertutup di atasnya, yang sangat jauh dari desa, dan di samping itu terdapat sejumlah ladang, sehingga Sebraja dapat dengan mudah diperhitungkan di antara kampung-kampung yang sulit dipertahankan. Terlebih lagi karena tempatnya tidak, seperti Koeta-koeta lainnya yang dibangun bersama dalam satu komplek, tetapi terdiri dari  tujuh lingkungan,  masing-masing dikelilingi oleh pagar-pagar dan kadang-kadang berjarak 100 meter atau lebih satu sama lain.

Ketujuh daerah ini terletak hampir dalam satu baris dan masing-masing di bawah satu atau lebih kepala. Tiga dari lingkungan tersebut masing-masing diperintah oleh  Pengulu Rumah Karo, Rumah Djuloean, dan Rumah Seribu,  semua  merga Karo-karo,  sementara kepala empat lainnya membawa gelar  Anak Beroe.

Tiap lingkungan terdapat  tujuh hingga sepuluh rumah,  sehingga semuanya mencapai  60 rumah  dan karenanya terdapat  sekitar  550 kepala keluarga.  Karena itu seseorang dapat dengan mudah memperkirakan populasi antara  2.500 dan 3.000 jiwa.

Kedatangan kami diterima dan menjadi tamu istimewa dari  Pa Naweri dan Pa Niar,  dua kepala  Roemah Karo.  Segera kami ke lingkungan mereka, di mana kami mendapatkan tempat tinggal yang terlalu luas namun sangat memuaskan di  rumah baru  yang masih tidak berpenghuni. Karena aktifitas kami di  Tiga  tadi kini hampir jam lima sore, meskipun  jarak dari Boekit ke Sebraja kurang dari dua jam.  Secepat mungkin kami menyegarkan diri dengan  mandi di Laoe Biang,  yang mengalir di jurang, sekitar  sepuluh menit dari kampung.  Laoe Biang masih merupakan  sungai paling penting  di negeri-negeri  Karo, tetapi di sini ada aliran air keruh, agak berlumpur, satu-satunya air minum bagi warga kampung.

Malam itu saya gunakan berdiskusi berbagai hal dengan kepala Sukapiring dan beberapa pimpinan lanskap tetangga. Ketika pertemuan berakhir, saya diperlihatkan  pipa opium  diambil oleh sejumlah kepala, tidak tahu bagaimana penggunaan opium itu juga meningkat di negeri-negeri Karo independen. Sampai saat ini, pergeseran opium ke wilayah-wilayah ini masih relatif tidak diketahui, meskipun  orang-orang Batak Timor  dan  doesoen  sudah lama kecanduan. Opium mentah dicampur dengan potongan bambu, dicampur dengan air untuk membentuk pasta dan kemudian daun panggang ditambahkan. Itulah  opium dengan  cita rasa langit-langit Karo.

ilustrasi : Pemakai candu/opium di Karo Een opiumschuiver, Karolanden, Noord-Sumatra Date : 1914-1926 Source : Tropenmuseum Author : T. (Tassilo) Adam (Fotograaf/photographer)
ilustrasi : Pemakai candu/opium di Karo (Een opiumschuiver, Karolanden, Noord-Sumatra).  Date : 1914-1926. Source : Tropenmuseum.  Author : T. (Tassilo) Adam (photographer).

Tidak dapat dikatakan bahwa orang Karo kecanduan minuman keras, tapi jarang ada satu jam tanpa mengambil satu teguk hangat dari  kitang  (bambu tempat  paula  atau nira). Saya bahkan mengenal beberapa orang Karo yang sering mabuk.  Pohon Aren (mergat)  banyak terdapat  di dataran tinggi di kebun sekitar Koeta, atau juga dengan bergabung dengan pohon lain yang bermanfaat untuk memisahkan kebun. Sebaliknya,  pohon kelapa sama sekali tidak ada di wilayah iniDurian juga tidak bisa lagi tumbuh di ketinggian ini,  sementara  sangat baik kualitas djeroek  dengan spesies yang berbeda.

Pada tanggal 20, kami akan kembali ke  Boekit  pagi ini, tetapi kepala Sebraja meminta kami dengan sangat untuk tetap tinggal sampai tengah hari dan menunggu sebuah kehormatan bagi kami untuk  menyembelih seekor lembu  sehingga kami segan untuk menolak permintaan ini.

Jadi kami menggunakan waktu yang tersisa untuk berjalan-jalan di tujuh  lingkungan koeta, kami disambut di mana-mana. Selama perjalanan ini saya berkesempatan untuk melihat upaya  dalam membangun ketertiban, sebagai akibatnya beberapa rumah dibedakan. Jenis biasa dipertahankan di mana-mana, tetapi dalam proporsi dimensi dan dalam pelaksanaan bagian saya perhatikan perbedaan penting.

Tuan  Claine  sejak itu sibuk dengan rekaman fotografinya, di mana penduduk di sini tampaknya memiliki sifat lebih  percaya  takhayul  daripada yang terjadi di doesoen. Juga dalam pembelian semua jenis benda, pelancong ini cukup makmur di sini. Orang Karo tampaknya sedikit enggan bertukar pernak-pernik seperti :  rantai, cincin, kalung, dll.  dengan lelaki itu, yang dia bawa sebagai barang pertukaran, yang membuat kesan  orang Karo tidak begitu tertarik  pada dolar putih.

Ketika perjalanan usai, kami menerima  kepala Sebraja yang berbeda,  mendengar dan membagikan sejumlah hadiah di antara mereka dan keluarga mereka.

Setelah makan dan dengan susah payah kami mengumpulkan kembali para kuli, kami pergi berbaris lagi sekitar jam satu dan berjalan di hangatnya matahari yang membakar menuju  Boekit.  Cuaca berbeda selama tiga hari kami tinggal di dataran tinggi, sangat menyenangkan dan, meskipun  sangat dingin di pagi dan sore hari,  namun bebas dari keadaan yang telah menghantam saya pada  bulan Juli 1989 dan yang membuat rindu pemanas.  Di Boekit sambutan  sama ramahnya seperti hari sebelumnya.

Pengulu, yang rumahnya kami habiskan waktu bermalam dengan malam yang tidak terlalu menyenangkan karena asap dan ocehan penduduk, membuat permintaan maafnya bahwa ia hanya  menyembelih satu babi  dan  tidak ada daging lembu untuk kami.  Dia beralasan, dia tidak berani melakukan itu karena itu tidak cocok untuknya. Sebagai peringkat kedua, untuk menyambut kami tidak boleh sama dengan atasannya yang memimpin kepala Sebraja.

Perjalanan kembali dimulai lagi tanggal 21, dan untuk itu kami tidak mengunjungi kampung  Djawa,  tidak menghasilkan apa pun yang istimewa kecuali bahwa kami  disambut oleh kepala dan istri-istrinya di dekat koeta Bassem.

Lintasan Pass kami kami temukan, karena hujan yang turun pada hari-hari sebelumnya, dalam kondisi berlumpur yang tak terlukiskan, kami sering harus berkubang lumpur hingga ke lutut, jika tidak ingin memilih melalui kubangan dan mandi lumpur, kami tentu harus melompat dari cabang pohon ke cabang pohon lain.

Sekitar setengah jam di luar  Tjinkem,  kami berpisah. Sang atasan pergi bersama ajudannya dan  Tuan  Claine ke  Tjinkem  dan pulang keesokan harinya melalui  perkebunan Petani ke Medan.  Sementara  Tuan Wagner dan saya  mengambil jalan samping untuk masuk ke doesoen   Koeta Boekoem  untuk mengadakan pertemuan penting dengan para kepala Senembah.

Bersambung ke Bahagian ketiga.

 

Keterangan tambahan dari redaksi Karo Siadi :

  1.  Tertulis bahwa mereka menjumpai orang yang menjual Sagoweer. Sepertinya yang dimaksud adalah  sagu waren  atau  air nira (dari pohon sagu).
  2. Misionaris  dimaksud adalah mungkin guru agama Kristen atau orang Karo yang sudah ikut dengan Zending NZG
  3. Si Petoe Koeta  (Sipitoe Koeta) yang ditulis  Westenberg  saat itu yaitu wilayah  Barusjahe.  Si Petoe Koeta di situ lain artinya dengan Sipitu Kuta yang nantinya Westenberg pahami sebagai  Tengging.  Belakangan catatan peneliti Belanda menemukan bahwa Si Pitu Kuta asli (pusatnya) yaitu  Ajinembah. Dalam turi-turin  Rumah Sipitu Ruang,  disebutkan  Sibayak Barusjahe  mendapatkan tanah dari Sibayak Ajinembah untuk mendirikan kerajaan.
  4. Westenberg menyebut  gunung Sibayak  masih ada erupsi kecil. Mungkin yang dimaksud adalah hembusan panas dari kawah yang sampai sekarang pun masih ada.
  5. Koeta  adalah kuta atau kampung.
  6. Di Seberaya ada 7 Lingkungan, yang dimaksud Westenberg adalah  7 Kesain.
  7. Soekapiring  dan  Sepuloh Doewa Koeta  adalah sebahagian nama-nama  Urung. Masing-masing memiliki beberapa Kuta dibawahnya yang dipimpin oleh Pengulu.
  8. Lanskap  terkadang dimaksud  Urung  namun setelah  Perjanjian Pendek  dengan Belanda (tahun 1907), Lanskap adalah daerah  Kesibayaken yang dipimpin Sibayak.
  9. Negeri independen.  Dataran tinggi tanah  Karo  sebelum tahun 1907 adalah daerah merdeka hingga dikatakan sebagai  negeri merdeka atau negeri independen.  Kolonial Belanda baru bisa menaklukkan dataran tinggi Karo setelah dapat menaklukkan pasukan di bawah pimpinan  Kiras Bangun (Pa Garamata) tahun 1906.
  10. Karo Doesoen.  Sibolangit, Bulu Awar dan kampung-kampung sekitarnya adalah masuk wilayah  Boven Deli  hingga daerah ini dikenal secara administrasi sebagai  Doesoen (Dusun) atau Karo Doesoen.
  11. Kalak Timur. Orang Karo menyebut daerah yang berbatasan dengan Simalungun dihuni Kalak Timur.
  12. Batak Timur. Kolonial belanda juga menyebut penduduk Simalungun sebagai Batak Timor atau Batak Timur.