Kritikan dan Pujian pada Film Turang

oleh
Film Turang (Majalah Aneka No.10 Tahun IX, 1 Juni 1958
Film Turang (Majalah Aneka No.10 Tahun IX, 1 Juni 1958

SM Ardan pada tahun 1958 pernah menyampaikan pandangannya akan Film Turang. Tulisan itu dimuat dalam majalah Aneka No. 10 Tahun IX, 1 Juni 1958.

Berikut sebagian tulisannya :

 

Segi Kedaerahan dalam Filem Cerita

…..

Turang Produksi Refic

Bertumpu pada sumber Indonesia ini memperoleh kelanjutannya dalam filem Turang produksi Refic dengan skenario regie di tangan Bachtiar Siagian, yang menurut pecintanya “merupakan satu usaha untuk memenuhi anjuran PJM Presiden Soekarno untuk kembali pada kepribadian nasional”. Selanjutnya filem itu dimaksudkan untuk “membangunkan persatuan nasional” dengan “menunjukan fakta-fakta pahit selama revolusi” dan “di samping itu kebudayaan satu daerah dijadikan latar belakang”, dalam hal ini: Tanah Karo, kampung Seberaja.

Berlainan dengan pembikinan “Sorga Terachir” yang lebih terdorong oleh pertimbangan komersil, pembuatan Turang lebih didorong oleh hasrat ingin mengemukakan segi kedaerahan, malah demikian meluapnya keinginan itu sehingga Turang punya kelemahan dalam cerita. Kesadaran nasional pada diri Bachtiar Siagian nampaknya telah berupa exces karena Turang-nya lebih tepat jika dinamakan newsreel Gelora Indonesia; segi kedaerahannya bukan lagi merupakan latar belakang.

Ceritanya sendiri jadi terdesak yang mustinya jadi penjalin dan pendukung, tidak ada imbangan antara cerita dan latar belakang. Walaupun begitu latar belakang yang (seakan-akan) telah menjadi hal utama itu tetap saja merupakan suatu latar belakang, karena kabur pelukisannya. Jadi, baik cerita ataupun yang dimaksudkan untuk latar belakang kedua-duanya “kabur”.

Dorongan pembikin Turang memanglah bukan pertimbangan komersil, tapi kebanggaan akan kedaerahan sayangnya terlalu meluap-luap. Akibatnya, demikian tololkah pasukan gerilya sehingga turun ke kampung cuma dengan maksud untuk menyanyi dan menari?

Tentu saja pasukan Belanda datang menggerebek! Nyanyian dan tarian kesedihan Tipi (Nyzimah) meratapi ayahnya yang ditawan Belanda dan untuk surprise serangan Belanda? Tak adakah cara lain? Misalnya, berikan malam itu kepada Rusly (Omar Bach) membujuk Tipi, bukanlah ini ada artinya bagi perkembangan cinta mereka dan bagi kelanjutan cerita?

Pada waktu bermesra-mesraan itu sekalian juga digambarkan bagaimana hubungan antara pemuda di Tanah Karo. Untuk suatu pertempuran cukuplah kalau serangan pasukan Belanda itu berdasarkan laporan Djendam (Hadisjam Tahax), mata-mata musuh.

Dan lagu Turang hanya diperdengarkan dengan harmonika yang disusul oleh Tipi menyanyikan sambil memandang bulan (oh!), tak terdengar lagi sebelum dan sesudah itu. Tegasnya lagu Turang tidak dijadikan theme song, lagu pengiring sepanjang filem seperti “Harimau Tjampa” menggunakan “Alah Sansai” atau sebagai filem-filem (Hollywood) umumnya.

Juga kita penonton tidak tahu apa artinya Turang, pula adalah Turang suatu lagu rakyat atau ciptaan baru dan siapa penciptanya. Kenapa pula orang-orang menari di sekitar Rusly yang terbaring menderita luka parah? Dengan maksud apa? Juga hal ini tak terjawab.

Untuk menerangkan kedua hal tadi dan hal-hal yang lainnya tidaklah ada baiknya jika Bachtiar Siagian memasukan satu tokoh lagi (dalam pasukan gerilya misalnya) yang berasal dari luar daerah Karo. Orang ini tentunya akan bertanya kepada temannya anak daerah Karo tentang segala sesuatu mengenai Tanah Karo.

Mengenai orang itu penonton akan memperoleh penerangan tentang apa itu Turang, tentang mengapa orang-orang menari sekitar Rusly yang terbaring luka atau tentang hal-hal lain. Juga sekalipun digambarkan bahwa sesuatu daerah bukan cuma dipertahankan oleh putera-putera dari daerah itu saja, tapi juga oleh putera-putera dari lain daerah. Karena memang begitu kenyataannya di masa revolusi, bahwa putera-putera dari berbagai daerah Indonesia bahu-membahu mempertahankan dari nafsu imperialisme penjajah.

Tapi lepas dari serba kekurangan tersebut Turang adalah suatu usaha baik yang perlu teruskan. Segi kedaerahan di Indonesia ini musti ditimba untuk menyadarkan bangsa Indonesia, bahwa buminya penuh keserbaan berupa daerah-daerah dengan kekayaan dan ketinggian budayannya, yang tak kalah dengan apapun dari luar yang biasanya menyilaukan.

Asal pembikinannya tidak cenderung supaya laris di daerahnya saja seperti Turang. Asal segi kedaerahan itu cukup dijalin dan didukung oleh cerita yang baik dan menarik seperti Harimau Tjampa atau seperti Kafedo sehingga akan memikat bagi bangsa Indonesia sendiri dari daerah manapun dia berasal, atau lebih-lebih dengan orang luar. Kita tunggu usaha ke arah itu!

Keterangan :

1.Harimau Tjampa adalah filem karya Djadoeg Djajakusuma yang dirilis tahun 1953.
2.Kafedo adalah filem karya Usmar Ismail yang dirilis pada tahun 1953.

 

Selengkapnya dapat dibaca di Jurnal Footage.

 

Tentang :
SM Ardan

Lahir di Medan, 2 Februari 1932. Dikenal sebagai penyair, cerpenis, novelis, esais, dan penulis drama. Menjadi redaktur di berbagai surat kabar dan majalah seperti di Merdeka, Trio, Suluh Indonesia, Abad Muslimin dan Citra Film. Bekerja lebih dari 22 tahun di Sinematek dan sejak tahun 1982 hingga 1990 menjadi anggota Dewan Kesenian Jakarta. Meninggal di Jakarta, 26 November 2006.