Ingatan Inoue Tetsuro Tentang Gerakan Aron (Bahagian 4)

by
ilustrasi

Api yang menyala-nyala dan makan malam yang disediakan untuk polisi dan kuli tampaknya mewakili kehangatan dari sambutan warga desa. Sungguh perbedaan luar biasa dari suasana yang diciptakan oleh jarak delapan kilometer! Kepala desa yang sudah tua membuyarkan lamunan saya dan menanyakan apakah saya mau arak?

Sambungan dari Bahagian Ketiga

 

Pada pukul 9 pagi (pada tanggal 14 Agustus), kami memulai kampanye propaganda kami di tepi sungai. Sekitar 400 warga desa hadir. Tidak ada anggota Gerakan Aron. Saya memuji di depan penduduk desa akan bagusnya pemerintahan desa oleh pimpinan kepala desa.

(Saya akan menyingkat dengan deskripsi kampanye kami berikutnya.)

Setelah menyelesaikan kampanye perdamaian di distrik Serbanyaman seperti yang dijelaskan di atas, saya segera berangkat ke Duabelas (Kota) dan distrik Sukapiring. Meskipun kondisi fisik untuk berjalan menjadi lebih mudah, saya tak diberi kesempatan untuk bersantai karena terus menerus insiden yang timbul dari taktik para Aron ini.

Beberapa insiden ini sangat dramatis, tetapi ini bukan tempat untuk semua cerita ini. Jadi, tur pengamanan saya berakhir setelah banyak insiden dari berbagai episode. Sekembalinya saya ke Medan, saya langsung menulis laporan untuk diserahkan ke Chokan. Saya tidak lupa untuk melampirkan rekomendasi saya kira-kira dalam bentuk berikut:

  1. Menghadapi penduduk dengan semua baik, dan memenuhi sepenuhnya apa yang telah dijanjikan.
  2. Memenuhi apa yang paling penting dari tuntutan :
    • Tanah perladangan 6.000 meter persegi untuk masing-masing keluarga.
    • Kebebasan penuh untuk bercocok tanam palawija.
    • Izin untuk sawah baru di mana pun dapat dilakukan tanpa gangguan terhadap rencana irigasi perkebunan.
    • Menaikkan tiga kali lipat dari jatah garam.
  3. Untuk mendirikan pusat pelatihan pertanian di Arnhemia untuk melatih orang-orang dari Deli Hulu.
  4. Kepolisian di Medan membuka penyediaan Ryominsho kepada anggota Aron yang telah berubah haluan.

Sebagai hasil dari laporan saya, Chokan (Gubernur) dari Sumatera Timur segera mengadakan pertemuan yang terdiri dari empat kepala departemen – yaitu Departemen Umum, Industri, Bendahara dan Kepolisian. Syukurlah pertemuan memutuskan untuk menerapkan semua saran saya dengan segera.

Saya sangat bersemangat dengan keputusan itu, dan bergegas ke Arnhemia dengan mobil, lalu memanggil Kepala Desa yang paling berpengaruh di wilayah itu. Ketika saya memberi tahu mereka kabar baik itu, mereka pergi menyambut dengan penuh kegembiraan, sambil berteriak, “Mejuah-juah.”

 

Diputuskan bahwa Jalil, lulusan sekolah pertanian di Jawa, akan menjadi kepala pelatihan yang membantu di Arnhemia, dengan perhatian untuk membantu pembukaan sawah irigasi baru. Sementara itu, jumlah yang datang ke kantor administrasi Kepolisian Medan meningkat pesat. Area di sekitar kantor menjadi penuh dengan dengan ciri khas Karo, dan staf sibuk mengeluarkan Ryominsho.

Akibatnya, tidak hanya pembunuhan dan serangan oleh Aron hampir berhenti, tetapi juga perkelahian  dan perampokan.  Meskipun insiden kecil seperti penanaman ilegal, pemaksaan kerja paksa, dan pencurian kadang terjadi. Wilayah Deli Hulu secara bertahap kembali ke damai. Pada saat inilah orang-orang mulai berkata, “Kami akan mengikuti apa pun yang dikatakan tuan itu.”

Tiba-tiba, sebuah peristiwa tak terduga terjadi yang menyebabkan runtuh totalnya Gerakan Aron. Suatu hari di awal Oktober, sebagai Bunshucho dari Deli-Serdang, saya sedang mempelajari rencana yang berjudul ‘Penyewaan Tanah Perkebunan’ (sekitar 180.000 hektar) yang sebelumnya dimiliki oleh perkebunan tembakau Belanda, untuk penduduk, dengan tujuan meningkatkan produksi pangan dan mencegah pengulangan insiden Aron, ketika itu saya menerima panggilan telepon dari Fuku-bunshucho (Camat) Arnhemia yang baru diangkat dan saya terkejut mendengar laporannya :

 

“Beberapa waktu yang lalu sebuah korps polisi yang dipimpin oleh Roti melihat pria dan wanita dari Aron (300 orang) yang terlibat dalam pertanian ilegal di dekat Ujung Labuhan, 15 kilometer sebelah timur Arnhemia. Orang-orang Aron ini sekarang diawasi ketat yang berada di sebuah bangsal (pondok untuk mengeringkan daun tembakau) di bawah pengawasan polisi. Apa instruksi Anda?”

Naluri saya menyadari, bahwa orang-orang yang dipertanyakan itu pastilah menjadi inti dari Gerakan Aron. Saya mengatakan kepadanya bahwa saya akan pergi ke sana sendiri, dan bahwa status terkendali harus dipelihara dengan pengawasan ketat. Saya kemudian langsung pergi ke Chokan untuk menerima instruksinya. Setelah memikirkan masalah ini sebentar, Chokan hanya berkata, “Tindakan yang tak mengenakkan memang, bila beberapa dari para penggerak Aron ditemukan bersalah dari kegiatan perlawanan dengan kekerasan, baik anti-militer dan anti-Jepang, mereka harus dihukum di tempat sebagai pengorbanan demi perdamaian bagi seluruh penduduk.”

Segera setelah saya menyelesaikan persiapan, saya pergi ke tempat itu dengan kecepatan penuh, ditemani oleh tiga perwira non-komisioner – Sersan O, Sersan M serta Kopral I, yang merupakan lulusan universitas yang bekerja di Seicho, anggota tim pendukung yang dikirim oleh Divisi.

 

Saya menemukan adegan yang luar biasa dan tak terduga ketika saya tiba. Di sawah, yang terlihat setengahnya sudah dipanen, ada bangsal besar beratap nipah. Jalanan ramai, mengawasi orang bersenjata dan memiliki tampilan seperti pemimpin utama aron di bangsal tersebut.

Satu peleton polisi telah mengepung bangsal dari kejauhan, mereka telah mengarahkan senjatanya pada bangunan itu tetapi sepertinya gemetar karena ketegangan yang ekstrim.

“Sangat berbahaya situasinya,” saya pikir.

Saya pergi ke bangsal dengan para perwira dan penerjemah, tanpa memperhatikan Fuku-bunshucho M yang mencoba mencegatku untuk mengatakan sesuatu. Dengan tatapan mata para anggota Aron di dalam bangsal, saya berteriak dalam bahasa Karo,

“Kundul kerina! (Duduklah kalian semua!).”

Orang-orang Aron pun duduk dengan patuh, dan saya memerintahkan mereka melalui penerjemah, “Aku akan mengambil alih parangmu sampai masalah ini selesai.”

Mereka melakukan tanpa berpikir jauh, para anggota Aron mengikuti perintah saya, melucuti diri dengan tanpa melawan. Akibatnya kami segera memiliki satu truk berisi parang.

Ketika Aron terlihat tenang, saya mengambil kesempatan untuk mulai berbicara. Isi pembicaraan saya hampir sama seperti pada kesempatan-kesempatan  sebelumnya, tentu saja memakan waktu lama karena saya memberikan semua energi dan kemampuan yang saya bisa. Ketika saya selesai berbicara saya memesan Fuku-bunshucho, Kepala Polisi dan penerjemah untuk memilih pemimpin Aron yang berpengaruh dan penjahat yang paling dicari. Mereka membawa ke depan delapan orang dari 300 anggota Aron di sana.

Karena tiga dari delapan orang ini telah diidentifikasi sebagai penjahat terkenal, kami terpaksa mengikat mereka untuk membawa mereka ke Medan. Kelima lainnya harus dikorbankan demi kedamaian masyarakat Deli Hulu, karena mereka, dalam kata-kata Chokan, “secara nyata bersalah karena melakukan perlawanan keras dan anti militerisme.”

Setelah bermeditasi sebentar, pikiran saya tersusun. Para perwira non-komisioner membuat persiapan. Kelima pemuda itu dipaksa duduk agak terpisah, menghadap ke 300 teman mereka. Air dibawa. Pedang (Samurai) Jepang berkilauan di tangan para perwira non-komisioning…..

 

‘Eih,’ teriak Kopral I tiba-tiba, seolah-olah untuk mengeraskan dirinya sendiri terhadap belas kasihan. Dan ‘Yah,’ jerit Sersan O.

 

Beberapa ratus ‘penonton’ – Aron, Polisi, penduduk lokal semua berpikir bahwa kami menggertak, tetapi dilakukan cepat dan tragis, dan hasilnya sekarang tersebar di hadapan mata mereka yang terkejut. Entah karena ketakutan atau kesedihan, semua 300 anggota Aron menjatuhkan diri ke tanah. Hanya isakan perempuan yang bisa didengar dari bangsal yang tercekat diam.

Saya membiarkan orang-orang itu sejenak, yang memang pasti akan berduka, dan kemudian saya berbicara dengan tenang, mengeringkan air mata saya sendiri:

“Kehidupan berharga dari lima pemuda ini telah dikorbankan demi kepentingan kebahagiaan masyarakat Deli Hulu, dan untuk memberi Anda-anda kesempatan untuk merubah diri. Sekarang kita harus mengucapkan terima kasih yang tak terbatas kepada mereka. Kita harus berusaha untuk memberi rasa damai kepada roh mereka dan membantu keluarga mereka yang ditinggalkan. Saya mohon Anda tidak membuat kematian mereka tidak berarti. Kembali sekali lagi saya minta,  untuk menjadi penduduk desa yang baik dan rajin. Dengan tanggung jawab saya sendiri, saya akan mengambil risiko mengeluarkan Anda semua dan mengembalikan parang Anda. Untuk Anda, Kepala Desa Ujung Labuhan, saya berikan uang yang saya bawa ini. Sebagai Kepala dari Desa yang berduka ini, silakan gunakan uang ini untuk mengatur upacara pemakaman mereka.”

 

Saya memerintahkan Fuku-bunshucho (Camat) untuk menyelidiki keadaan dari keluarga korban dan untuk berusaha dengan segala cara untuk membantu mereka. Setelah memuji Kepala Polisi, Roti, untuk jasanya, saya kembali ke Medan, meninggalkan para Aron yang berduka.

 

Bersambung ke bahagian Kelima

 

Sumber :

The Japanese Experience in Indonesia: Selected Memoirs of 1942-1945 by Jennifer Brewster, Jean Carruthers, Anthony Reid, Oki Akira

 

Catatan :
Arnhemia adalah Pancur Batu