Ingatan Inoue Tetsuro Tentang Gerakan Aron (Bahagian 3)

by
ilustrasi

 

…. Tiba-tiba seorang tuan besar (Kepala), mengenakan mantel merah dan menunggang kuda putih, muncul dari suatu tempat dan dengan diam-diam melepaskan kami berdua. Dia membuka telapak tanganku dan memasukkan sesuatu ke dalamnya, lalu segera menghilang. Setelah berkonsultasi dengan istri saya, saya dengan takut membuka tangan saya, dan betapa terkejutnya kami untuk menemukan cincin emas yang bersinar dengan perhiasan berharga, yang belum pernah kami lihat sebelumnya….”

 

Sambungan dari Bahagian Kedua

 

“Mimpi yang aneh memang! Kami membicarakannya dan memutuskan bahwa mimpi itu pasti pertanda baik. Dan saat itu Anda datang tiba-tiba. Hati saya penuh dengan sukacita.”

Kepala desa yang sudah tua itu berbicara dengan pidato yang menyala-nyala separti perapian yang mengeluarkan asap. Istrinya mengangguk setuju. “Anda kami sambut dengan baik. Penduduk desa juga akan sangat senang.”

Saya menjawab, “Yah, saya merasa bahwa kunjungan kami ke desa ini akan sangat bermanfaat. Pernyataan Anda tentang impian Anda paling menarik. Saya akan menuliskannya di buku catatan saya sebelum saya melupakannya.”

Menu makan malam adalah nasi merah dari hasil yang baru saja dipanen, ayam dalam gaya masakan Karo, ikan mas goreng, pisang dan pepaya. Setelah makan malam, saya memanggil sekitar sepuluh pejabat lokal dan berbicara dengan mereka di sekitar perapian. Tuntutan mereka serupa dengan orang-orang Arnhemia sehari sebelumnya – alokasi minimum 6.000 meter persegi ladang untuk setiap pasangan yang sudah menikah. Diskusi berakhir pukul 2 pagi, tetapi mereka yang hadir tidak pulang karena takut pada Aron, dan menghabiskan malam di rumah-rumah di dekatnya.

 

12 Agustus

Pukul 8 pagi kami memulai kampanye perdamaian kami di alun-alun desa Namo Rambei, di mana sekitar 500 warga desa berkumpul. Kami mengikuti prosedur yang sama seperti hari sebelumnya. Tiga puluh lima orang maju untuk menyatakan meninggalkan keanggotaan mereka dari Gerakan Aron. Kami memberi permen kepada anak-anak, dan terus menawarkan perawatan medis gratis kepada para petobat baru ini. Ini sangat dihargai. Keluhan utama adalah asma, malaria, malnutrisi, beri-beri, trachoma, bonggol (pertumbuhan di leher), framboesia (bisul tropis), kurap dan kudis.

Pada pukul 11 pagi, kami meninggalkan desa dan meneriakkan salam sebelum berpisah dari kepala desa dan penduduk desa lainnya – “Mejuwah-juwah!”

Meskipun jalannya mendaki dan lebih curam, kami merasa lebih segar. Sangat menyenangkan bagi saya untuk melihat bendera Hi-no-maru yang besar saat saya mengendarai kuda. Ladang yang baru dibuka oleh Aron bisa dilihat di sana-sini di lereng curam di kedua sisi jalan. Di beberapa ladang, para petani sudah memanen tanaman pertama mereka. Saya berbicara dengan salah satu dari mereka, seorang yang tampak jujur, “Bagaimana Anda mendapatkan ladang ini?”

 

Dia menjawab, “Iwan Siregar memberikannya kepada saya.”

“Apa pria itu bagimu?” Saya bertanya, ”Apakah dia pemimpin Aron? “

“Ya. Dia itu adalah bapak kami,” jawabnya.

“Apakah padinya tumbuh baik?”

“Karena penduduk desa tidak semua menanam padi serentak, kami mendapat kerusakan serius dari burung.”

“Apakah kamu juga anggota aron?” Aku bertanya.

“Yah,” jawabnya, “jika saya menolak, saya akan dibunuh.”

 

Sekitar jam 3 sore kami tiba di desa Namo Ukuru [Namourat?], tempat untuk kampanye ketiga kami. Dai-soncho (Penghulu) dan tokoh-tokoh dari daerah tetangga dengan hangat menyambut kami di alun-alun desa. Wanita dengan pakaian adat, yang telah menunggu kami, mulai menaburkan butir padi. Kemudian Dai-soncho dan beberapa tokoh lainnya, dengan istri-istri mereka, dengan hormat berbaris dalam barisan yang menghadap kami.

Lalu melodi yang sangat lambat, mirip dengan Charamela, dimulai. Terasa tenang dan indah, dan dimainkan dengan drum tangan, gong dan alat musik tiup. Pii. . . hyuru, hyuru, hyuru, pii hyuru, pii hyuru, pii….  Boon pokopoko pokopoko, pii….. Nada musiknya mengingatkan saya pada Okagurabayashi Jepang (musik upacara yang disajikan kepada roh dan dewa).

Tangan dan kepala mereka bergerak perlahan, tetapi kaki dan tubuh hampir tetap di tempat kecuali ketika miring ke kiri atau ke kanan. Ketika mereka menari, mata mereka selalu tertunduk. Pada setiap ketukan gong, mereka menekuk lutut mereka, dan membungkuk di pinggang seolah-olah memberi hormat. Itu benar-benar tarian yang elegan dan bermakna, dan saya sepenuhnya asyik menontonnya.

Teguh menyarankan saya, “Silakan bergabung dengan tarian, Tuan, hanya melakukan apa yang orang lain lakukan. Jika tidak, Anda dianggap melanggar adat Karo.”

Saya terpaksa menari, mengikuti gerakan Dai-soncho (Penghulu) di depan saya, meskipun saya berseragam militer. Penonton langsung bertepuk tangan. Pada ketukan terakhir gong, mereka berhenti menari dan pelan-pelan mundur, menghormatiku dengan menyatukan tangan mereka.

Setelah menerima sirih seperti biasanya dan bingkisan, kami memulai kampanye propaganda sesuai dengan formula kami sebelumnya. Sekitar 1.500 penduduk hadir, 30 di antaranya menyatakan diri meninggalkan Aron. Rangkaian propaganda diselesaikan, dan kami kemudian menghadiri makan malam di Dai-soncho. Pertemuan dengan para sesepuh setempat berlangsung dengan cara yang sama seperti sebelumnya, tanpa permohonan penting kecuali keluhan yang kuat terhadap tirani Aron.

 

13 Agustus

Pada pukul 08:00, dengan perpisahan hangat dari Dai-soncho dan penduduk desa yang masih terngiang di telinga kami, kami telah meninggalkan Namo Ukuru untuk tujuan keempat, Gunung Mulia. Jalan setapak menjadi curam, dan derasnya sungai dan tebing yang kami temui menyebabkan kesulitan besar bagi kuda dan anggota tim. Ketika kami telah berjalan berbaris sejauh delapan kilometer, kami tiba-tiba mendengar di belakang kami ada panggilan untuk berhenti.

Itu datang dari seorang utusan Karo, yang datang dengan kecepatan menunggang kuda. Dia ternyata telah membawa surat dari Tashiro, Fuku-bunshucho (Camat) dari Arnhemia, memperingatkan kita,

“Ada rencana untuk membunuhmu di sepanjang jalan. Harap berhati-hati.”

Saya menjawab melalui penerjemah F, “Banyak terima kasih atas peringatan Anda. Saya yakin akan sukses, jadi mohon jangan khawatir.”

Setelah dua jam berjalan, kita mencapai hamparan savana (sejenis rumput Cogon), dan melihat jembatan kayu yang tidak terlalu panjang tapi telentang di atas lembah. Sebelum melewati jembatan, saya memacu kuda dan menemui Teguh yang berada di depan. Saya memerintahkan dia dengan mata saya untuk berhenti. Dengan segera memahami arti dari tanda itu, pemandu itu berlari kembali untuk memperingatkan inspektur polisi.

Segera tujuh penjaga mengambil posisi ke samping jembatan. Mereka menggunakan senapan mereka menghalau rumput-rumput tinggi. Kemudian dibagi menjadi dua group, group satu terdiri dari empat orang dan group lainnya tiga orang, masing-masing group ini menembaki sisi kiri dan kanan jembatan. Ketenangan dataran tinggi Serbanyaman tiba-tiba luluh lantak. Burung-burung terbang di sana-sini, dan monyet-monyet mulai ribut.

Setelah penembakan, inspektur polisi dan delapan anak buahnya dengan hati-hati menyeberangi jembatan satu per satu. Setelah menyeberang, mereka kembali berkumpul dan berlari ke arah semak-semak. Pemeriksaan terbukti, seperti yang diduga, bahwa jembatan itu telah disabotase sehingga akan runtuh segera bila beban yang cukup berat lewat di atasnya. Akibatnya semua anggota iringan kami, kecuali beberapa seperti saya yang membawa perbekalan ringan, harus mengambil rute memutar menuju seberang sungai.

Sementara itu, para polisi menangkap seorang pria muda yang tampak sekarat. Dia pasti telah dihentikan karena tertembak peluru sebelumnya. Ketika melihat lututnya berdarah, saya memesan melalui interpreter F bahwa dia perlu diberi pertolongan pertama. Setelah melepaskan ikatan dan memberinya sebatang rokok, saya mulai bertanya.

“Yang mana desa Anda?”

Lau Kerumat.”

“Berapa banyak anggota kelompokmu?”

“Sekitar sepuluh.”

“Siapa pemimpin Anda dan dari desa mana dia?”

 “Paken dari Gunung Mulia.”

”Apa yang kamu coba lakukan di sini?”

“Pertama-tama kami berencana untuk membunuh Tuan bersama dengan kudamu dengan cara membuat jembatan runtuh, dan kemudian jika memungkinkan membunuh anggota lain dari kelompokmu dengan parang kami.”

Meskipun saya penuh firasat buruk dengan desa dari tokoh Paken, saya memerintahkan agar tetap melanjutkan perjalanan menuju Gunung Mulia. Kecuali menempatkan tawanan muda kami di depan, kami tidak mengubah urutan iringan perjalanan kami, dan bendera Hi-no-maru masih berkibar di atas kepala Teguh.

Kami tiba di pintu masuk ke Gunung Mulia setelah dua jam perjalanan yang sulit melintasi lereng curam, tebing berbahaya dan sungai deras. Desa itu dibentengi dengan pagar bambu.

 

Tidak ada pergerakan, sebuah kesunyian yang tidak wajar. “Mencurigakan,” pikirku. Meskipun saya memerintahkan untuk menyelidiki desa, polisi terlalu takut untuk bergerak.

“Ikuti saya,” kataku, dan kami berjalan menuju ke desa, dan hanya menemukan bangunan kosong, yang ditempati oleh anjing-anjing setengah kelaparan dan babi-babi yang berkeliaran……

 

(Seperti yang saya duga, kami mengalami beberapa insiden di sana, yang paling berbahaya adalah serangan yang akan datang dari Aron. Sayang sekali saya tidak dapat menceritakan detailnya sekarang. Tetapi pembaca harus memahami bahwa kebijaksanaan dan keberanian saya, di resiko hidupku, mencegah serangan Aron)

 

Saya menghentikan perawatan medis bagi yang sakit karena sepertinya tidak ada habisnya perawatan. Pada saat saya dapat bersantai, burung telah berhenti bersuara dan suasana desa di gunung itu tenggelam meninggalkan senja ke dalam ketenangan di malam hari. Saya pikir lebih baik tinggal di sana malam itu untuk menerima orang-orang yang dipertobatkan, dan jika mungkin untuk berbicara dengan penduduk desa, yang tampaknya sangat diperlukan di desa yang bergolak itu. Namun, karena semua polisi dan kuli benar-benar takut tinggal di sana dan hanya ingin meninggalkan desa secepat mungkin, saya harus mengajak melakukan perjalanan malam ke tujuan kami berikutnya, Tanjung Beringin, delapan kilometer jauhnya.

Sebelum kami meninggalkan desa, saya panggil kepala lokal dari Aron, Nichoh, dan Dai-soncho, dan membuat mereka berjabat tangan satu sama lain. Saya tidak lupa memberi mereka pesan akhir, “Jika kita bekerja sama satu sama lain, kalian berdua dan saya, kami dapat memberikan penduduk desa semua kebahagiaan yang mereka harapkan. Untuk tujuan ini saya berencana untuk datang lagi ke sini, saatnya Anda harus mulai untuk meningkatkan taraf hidup penduduk desa. Saya yakin Anda tidak akan mengkhianati saya. Ngomong-ngomong, beri tahu Paken, orang yang mencoba membunuhku, ketika dia kembali, bahwa aku tidak marah padanya sekarang, jadi dia tidak perlu khawatir.”

Hari sudah gelap gulita ketika kami meninggalkan Gunung Mulia dan memasuki jalur hutan yang melintasi jurang dan sungai. Karena satu-satunya cahaya yang kami miliki adalah obor pinus, dan terbatas pada beberapa orang yang berjalan di depan, sisanya harus sangat berhati-hati agar tidak kehilangan jalan dan meluncur ke bawah jurang. Suasana menakutkan dan membingungkan ditambah kelaparan dan kelelahan.

Ketika saya mulai merasakan perjalanan tidak akan pernah berakhir, kami tiba-tiba mendengar suara di depan kami. Saya bisa melihat beberapa obor pinus mendekat, dan dari arah yang sama panggilan, ‘Hoy, hoy,’ tampaknya datang. Itu jelas merupakan sambutan yang hangat yang diatur oleh perwakilan dari Tanjung Beringin, yang terletak beberapa ratus meter di depan.

Terlihat cahaya Bulan muncul ketika kami sampai di desa pukul 10 malam. Musik khas dari Karo yang unik terdengar sepertinya menyambut bulan purnama yang muncul. Sebelum kami akhirnya menyadari bahwa itu adalah tarian yang elegan oleh pasangan orang tua, mirip dengan yang di Namo Ukuru dan telah dimulai.

Ketika tarian ini selesai dan berbagai hadiah telah dihadirkan, musik dengan tempo yang lebih cepat dimulai sehingga tarian ‘anak perempuan dan anak laki-laki’ dapat dimulai. Api yang menyala-nyala dan makan malam yang disediakan untuk polisi dan kuli tampaknya mewakili kehangatan dari sambutan warga desa. Sungguh perbedaan luar biasa dari suasana yang diciptakan oleh jarak delapan kilometer! Kepala desa yang sudah tua membuyarkan lamunan saya dan menanyakan apakah saya mau arak?

Bersambung ke bahagian Keempat

 

Sumber :

The Japanese Experience in Indonesia: Selected Memoirs of 1942-1945 by Jennifer Brewster, Jean Carruthers, Anthony Reid, Oki Akira

 

Catatan :
Arnhemia adalah Pancur Batu