Ingatan Inoue Tetsuro Tentang Gerakan Aron (Bahagian 2)

by
ilustrasi

. . . Selama waktu yang tidak tenang saat  ketika Jepang mendarat di Sumatera, satu atau dua anggota Fujiyama (yaitu Fujiwara) Kikan membuat propaganda di kalangan masyarakat, terutama mereka di Deli Hulu (Orang Karo) dengan berharap untuk memenangkan hati mereka. Mereka mengatakan kepada masyarakat, “Ketika Jepang datang, para kepala kampung akan dilempar keluar, dan Anda dapat memiliki tanah apa pun yang Anda suka.”

 

Sambungan dari bahagian Satu

 

Orang-orang mempercayainya dan mengharapkan untuk mewujudkan harapan mereka, tetapi sebulan setelah pendaratan Jepang para kepala pribumi masih memegang kekuasaan dan orang-orang harus mematuhi hukum pertanahan yang ada.

Mereka menjadi semakin tidak puas dengan pemerintahan militer Jepang. Itu hanya menjadi harapan pemimpin partai politik yang ambisius, menyadari ini akan jadi peluang bila disajikan pada kerangka pikiran orang-orang awam ini dan mendistorsi janji ruam anggota Fujiyama Kikan berarti pengakuan Angkatan Darat Jepang atas tuntutan mereka. Mereka menghasut orang yang tidak bersalah untuk mengolah tanah secara ilegal dan untuk menjadi anggota Aron, kelompok masyarakat rahasia.

Kemudian, pemimpin pribumi seperti Dai-soncho dan Chu-soncho serta pengikut-pengikutnya, seringkali dibunuh, atau dilukai, dirampok dan diserang. Jika memungkinkan, mereka mencoba untuk menggantikannya; atau gagal, mereka bertujuan untuk memperkuat kekuatan mereka sendiri dengan tindakan seperti itu.

 

. . . Masalah Aron tercipta oleh permasalahan tanah. Selama satu sisi pihak berwenang mempertahankan hukum pertanahan yang ada berdasarkan kontrak rahasia antara bangsawan tradisional dan pekebun Belanda, prospek kembalinya ketertiban umum di Deli Hulu tidak mungkin. . .

 

Saya juga menemukan hal berikut dalam laporan yang ditulis oleh Fuku-bunshucho (Camat) Arnhemia :

  1. Insiden besar yang disebabkan oleh Aron pada bulan Juni (mengesampingkan pertanyaan tentang budidaya ilegal) :
  • 3 Juni 1942, Soncho (Penghulu) dari Sumba (Sembahe?) dibunuh
  • 5 Juni, Perkebunan Pisang milik Soncho dari Tangkahan disita.
  • 8 Juni, Dai-Soncho (Datuk/Penghulu) Gunung Mulia (Suka Mulia?) diteror.
  • 14 Juni, Soncho dari Sibolangit dan istrinya keduanya tewas.
  • 20 Juni, rumah dari Soncho Lau Cih dijarah dan dibakar.
  • 25 Juni, istri dan anak-anak Soncho dari Namo Mungkuru (Namokamura?) tewas.
  • 27 Juni, dua puluh babi milik Soncho Puneng (Penungkiren?) dicuri.
  1. Prosedur inisiasi atau penerimaan anggota Aron dan jumlah anggota Aron pada akhir Juni :

Anggota baru harus membawa ayam putih kehadapan pemimpin Aron. Lehernya diremas (dipatahkan), dan semua minum darahnya. Beras diletakkan di depan anggota baru, yang selanjutnya harus bersumpah setia kepada Aron dan berjanji menjaga kerahasiaan. Kemudian anggota baru harus memasukkan beras ke mulutnya butir demi butir, dan menelannya. Tampaknya ada sekitar 15.000 anggota Aron yang diinisiasi dengan cara ini.

  1. Sikap dari masyarakat umum terhadap Aron tersebut:

Menjaga kerahasiaan dengan cerdik dan perilaku asing dari Aron telah membawanya serangkaian kesuksesan, namun sebagian besar penduduk takut kepada Aron, mereka seperti bayangan dan hantu mengerikan, dan biasanya setelah jam 6 sore semua orang menutup pintu mereka dan tidak berani menginjakkan kaki di luar rumah.

 

Laporan berikutnya menarik perhatian saya ditulis oleh Inspektur Polisi Arifin, yang pada saat itu adalah tangan kanan saya di Departemen Urusan Kepolisian (dia adalah tokoh pemimpin penting dari kelompok pibumi dan kerabat Raja Serdang).

….. Berdasarkan pengamatan di atas dan banyak laporan dari mata-mata, saya berani berpendapat sebagai berikut pada pertanyaan, ‘Siapa pemimpin dari Aron itu?’

  1. Pemimpin tertinggi adalah Iwan Siregar, Ketua Partai GERINDO Sumatera Timur selama periode Belanda.
  2. Meskipun peran Suleiman, Wakil Ketua GERINDO, di gerakan Aron tidak jelas, tidak ada keraguan tentang peran pentingnya.
  3. Para pemimpin Aron yang tersisa semuanya tinggal di Deli Hulu dan pengikut Iwan Siregar yang bernama : Kitei Karo-Karo, Gumba Karo-Karo, Hussein Tarigan dan Keras Surbakti menonjol.

 

Meskipun ada berbagai laporan dan pendapat lain tentang Aron, saya pikir tidak perlu memeriksa semuanya. Namun, pada akhirnya, saya menemukan beberapa yang tampak seperti petisi permohonan. Ketika saya membacanya, saya menemukan mereka semua berasal dari kaum bangsawan yang berhubungan dengan Sultan Deli, dengan gelar Tengku dan Datuk. Setiap petisi mengeluh,

“Oleh karena pengaruh Aron, kami tidak dapat menghadiri kantor dan oleh karena itu kami tidak dapat mengumpulkan pajak. Kami mohon agar itu ditekan secepat mungkin.”

 

Setelah memeriksa laporan tentang Aron, saya keluar menuju balkon untuk mencari udara segar daerah tropis, dan untuk memikirkan pertanyaan bagaimana memenuhi harapan Chokan (Gubernur) dan memikul beban menenangkan Aron.

Menjelang pagi hari berikutnya (7 Agustus) saya sudah sibuk dengan langkah-langkah persiapan penting untuk Deli Hulu. Demi untuk melakukakan penekanan terhadap Aron di daerah, untuk memastikan bahwa pekerjaan saya kelak tidak akan memenuhi halangan rintangan dan orang-orang daerah tidak akan terpengaruh, saya menangkap mereka yang dianggap berpengaruh di antara para pemimpin lokal, serta Iwan (Siregar) yang misterius.

Untuk awal, saya berhasil mengumpulkan dengan baik sekitar 60 pemimpin populer di Seicho, 40 di antaranya diizinkan pulang dengan peringatan, sementara 20 lainnya, yang saya rasakan mungkin penting, adalah ditahan di sana. Berikutnya saya harus berurusan dengan Iwan Siregar. Dengan persetujuan rahasia Chokan, saya pergi keluar tanpa menggunakan sopir atau mengenakan seragam militer. Saya berharap Iwan Siregar, yang pada waktu itu seorang penasihat Walikota Medan, berada di rumah karena itu adalah waktu tidur siang.

Ketika saya keluar dari mobil dan mengetuk pintu, seorang wanita langsing tinggi, yang memiliki tampilan seorang Eurasia, keluar. Sebagai jawaban atas pertanyaan saya apakah suaminya ada di rumah, dia menjawab, seperti yang diharapkan, bahwa dia sedang tidur.

“Aku Keimubucho dari Residensi ini,” kataku. “Saya datang ke sini atas perintah Chokan untuk mengambil suami Anda. Tolong beri tahu dia untuk segera bersiap-siap.”

Wanita itu sedikit mengerutkan kening, tapi berjalan ke dalam rumah dengan tenang, mengatakan, “Begitu? Silakan tunggu sebentar.”

 

Iwan, yang segera muncul, adalah pria yang sangat jelek, justru berbeda dari istrinya yang cantik. Dia memiliki rambut keriting mata besar seperti orang Papua, bibir tebal, dan wajah hitam. Dia berpakaian sederhana, dan mencengkeram topi lusuh. Saat melihat saya, dia membungkuk dan menggumamkan sesuatu, tetapi kata-katanya tidak terdengar, mungkin karena dia mengantisipasi yang terburuk.

Saya meletakkan Iwan di kursi belakang mobil, dan ketika saya memegang pegangan pintu mobil saya berkata kepada istrinya, “Maaf telah mengganggu Anda.”

Dia menjawab dalam bahasa Indonesia, “Selamat jalan.” Saya memaksakan tersenyum, tetapi wajahnya terlihat tanpa emosi.

 

Dalam waktu yang singkat saya berada di gerbang penjara kedua Medan. Saya memanggil direktur dan menjelaskan situasinya kepadanya. Kemudian, berkata, “Mungkin akan membosankan, tetapi bersabarlah.” Saya pergi meninggalkan Iwan yang kebingungan di sana.

Kembali berada di kantor Seicho, saya memberikan laporan singkat tentang ini kepada Chokan. Kemudian pikiran tiba-tiba muncul pada saya dan saya menelepon Inspektur Polisi Arifin untuk ke kantor saya. “Arifin, saya akan sampai pada intinya sekaligus,” kata saya. “Saya telah mengurung Iwan di Penjara Kedua.”

“Sungguh? Akhirnya Anda mendapatkan Iwan! Bagus tuan, bagus tuan.” Raut muka Arifin menunjukkan keheranan.

“Ada yang ingin saya katakan kepada Anda – bahwa Suebo (saya) yang bertanggung jawab atas Iwan saat dia di penjara. Dengan kata lain, tidak seorang pun kecuali saya sendiri diizinkan untuk campur tangan dalam hal apa pun yang menyangkut Iwan. Apakah itu jelas.”

“Ya,” jawabnya. “Saya akan meninggalkan kantor sekitar jam 9 malam dan lakukan pencarian di rumah Iwan. Anda mungkin bisa datang atau tidak?”

“Ya, saya akan ada ke sana,” jawab Arifin riang. Berbeda dengan dia, aku hanya bisa merasakan kegusaran.

 

Ketika Arifin dan saya mengetuk pintu rumah Iwan pada jam 9 malam, malam itu lampu-lampu padam, mungkin sebagai pencegah kedatangan kami. Seorang wanita dengan baju tidur panjang keluar dari dalam, memegang sebatang lilin di tangannya, rambutnya masih basah karena dicuci.

Itu wanita yang sama yang saya temui sebelumnya. Saya meminta maaf karena mengganggu dia di malam hari, dan menjelaskan dengan sopan tujuan kunjungan kami. Kali ini dia bereaksi dengan sangat tenang terhadap kunjungan saya dan berkata, “Silakan cari di mana saja.” Dia memegang lilin untuk membimbing kita mempelajari Iwan.

Inspektur Arifin, seperti anjing pemburu yang menunjukkan jalan untuk tuannya, ia mulai menarik keluar laci dan mencari penuh semangat dokumen-dokumen. Namun, wanita itu tampak benar-benar tidak terganggu. Saya kehilangan minat ketika saya menyadari bahwa tidak ada dokumen penting yang tersisa selama seorang wanita seperti ini bertanggung jawab atas rumah.

 

Saya bertanya kepadanya, “Apa tujuan dari partai GERINDO yang Anda pimpin selama masa Belanda?”

“Pemusnahan Pemerintahan Belanda! Pengusiran orang Belanda!” adalah jawabannya yang berani.

“Nah, mengapa Anda tidak diasingkan ke Boven Digul, kalau begitu?” Aku menggodanya.

Dia menjawab dengan cepat, “Karena manifesto dari GERINDO menyatakan bahwa tujuan partai adalah perbaikan standar hidup orang Indonesia.” Ketika dia tersenyum, dia sangat luar biasa menarik.

Arifin muncul membawa tas menggembung dan melaporkan bahwa pencariannya selesai. Wajahnya yang berminyak dipenuhi dengan kemenangan. Sungguh seorang yang menjijikkan!

Saya berkata, “Baiklah, Bu, saya sangat menyesal telah mengganggu Anda. Anda tidak perlu was-was terhadap pertanyaan ini, karena kami tidak menemukan hal yang mencurigakan dalam pencarian kami. Meskipun saya mengatakannya dari perasaan pribadi saya sendiri, Chokan khususnya mengkhawatirkan Anda atas kegiatan ini, dan telah menelepon Walikota Medan untuk memerintahkan agar gaji Iwan dibayarkan seperti biasa. Selanjutnya, saya berniat untuk merawat suami Anda ketika ia berada di penjara dalam hal makan, hiburan, dan sebagainya. Harap jangan khawatir dengan masalah ini.”

Wanita itu, yang awalnya berdiri tegak seperti patung, tiba-tiba merunduk di lantai dan menangis. Merasa bahwa upaya saya menghibur yang tidak tepat akan menjadi tidak pada tempatnya, saya memberi isyarat kepada Arifin, dan kami pelan-pelan  meninggalkan rumah.

 

Hari berikutnya atau sehari setelahnya, saya bekerja keras untuk persiapan perjalanan saya. Saya tidak sabar karena saya telah berpesan ‘secepat mungkin,’ tetapi hari demi hari keberangkatan saya tertunda oleh semua hal. Yang harus dipersiapkan adalah memilih para pembantu untuk berkomunikasi dengan penguasa lokal yang relevan, menghubungi keluarga para tahanan, dan mendapatkan persediaan yang diperlukan seperti obat-obatan, makanan dan persediaan.

Saat itu tengah hari ketika pelayan rumah saya yang berwajah Eurasia bernama Elly datang ke kantor dengan membawa kartu nama yang bertuliskan ‘Hurni Iwan Siregar.

Saya bilang, “Tolong bawakan dia, dan panggil penerjemah, Yoshida.”

Wanita yang ditunjukkan oleh Elly beberapa saat kemudian tidak diragukan lagi adalah istri Iwan. Tapi hari ini dia mengenakan pakaian megah dengan gaya Indonesia asli. Pilihannya pada kebaya dan sarungnya lebih mengutamakan kepribadiannya yang berbudaya, dan mengisyaratkan kedalaman yang tersembunyi. Dia mungkin mengharapkan untuk berbicara dengan saya dalam bahasa Inggris, karena dia membawa kamus kecil bahasa Belanda-Inggris. Namun, kami tidak perlu menunggu lama sebelum penerjemah tiba.

Dia memulai, “Saya pikir Anda sepenuhnya menyadari peran penting yang dimainkan suami saya sebagai salah satu pemimpin tertinggi F (Kikan) ketika Jepang mendarat di Sumatera, dan pengabdian hebatnya sejak itu diberikan kepada Kempeitai dan kepada pemerintahan Kotamadya Medan. Iwan tentu saja anti-Kesultanan, tetapi cukup masuk akal untuk mengetahui bahwa ia tidak dapat menghilangkan otoritas para Sultan melalui tindakan-tindakan nekat seperti gerakan Aron. Iwan memang “bapak” dari masyarakat Deli Hulu, tetapi tentu saja bukan pemimpin Aron. Saya datang ke sini hari ini untuk meminta bantuan Anda atas dasar ini. Saya mohon, tolong temukan cara untuk melepaskan Iwan.”

“Penangkapan suami Anda itu didasarkan murni pada kebutuhan politik,” Aku menjawab, “sebagaimana dinyatakan oleh Chokan sendiri. Penangkapannya tidak ada hubungannya dengan menjadi pemimpin Aron. Saya ingin mengatakan kepada Anda dengan keyakinan bahwa meskipun kami telah mengumpulkan semua jenis bukti, antara Iwan dan Aron tidak ada  keterlibatan yang membuktikan secara pasti. Jadi kami harus meminta Anda dan suami untuk bersabar dengan kami sampai ‘persyaratan politik’ tidak berlaku lagi.”

 

Murni menangis, “Oh, Iwan yang malang! Dia seharusnya sangat dihargai karena melayani Tentara Jepang dengan risiko nyawanya! Saya datang kepada Anda, percaya pada kompetensi Anda sebagai Keimubucho. Saya mohon,lepaskan dia dan maafkan dia.”

“Tidak,” saya menjawab, “apa pun yang Anda katakan, masalah ini berada di luar kewenangan saya, dan tidak ada yang dapat saya lakukan. Saya ingin Anda menerima ini dan pulang.”

Wajahnya menjadi basah dengan air mata saat saya berbicara. Saya memutuskan untuk tidak berkata lagi. Setelah lama terdiam, dia meminta maaf karena telah mengambil waktuku, dan dengan putus asa memilih pergi.

 

Namun, dia kembali ke kantor saya pada hari berikutnya. Dia mengajukan permohonan, “Apakah tidak ada cara tertentu untuk membebaskan Iwan. Saya tidak keberatan bagaimana Anda mengaturnya. Bahkan dalam bentuk tahanan rumah.”

“Saya sangat menyesal, tetapi seperti yang saya katakan kemarin, itu di luar wewenang saya, dan tidak ada yang bisa saya lakukan.”

Dia tiba-tiba terlihat begitu bersemangat. “Baiklah, bisakah Anda memperkenalkan saya kepada Chokan. Saya ingin mengajukan banding kepadanya secara langsung.”

“Tidak,” jawab saya. “Tidak akan ada gunanya, setidaknya selama ‘persyaratan politik’ tetap ada.”

“Kalau begitu, kapan ‘persyaratan politik tidak berlaku lagi?”

“Itu tergantung pada perihal tentang kemajuan urusan terhadap Aron,” saya menjawab. “Saya berencana pergi ke sana sendiri dalam waktu dua atau tiga hari.”

 

“Untuk menundukkan Aron?”

“Anda mungkin mengira apa yang Anda suka.”

“Saya menyesal harus mengatakannya.” Dia berkata lagi, “apakah Anda mulai memahami politik Indonesia? Jika Anda benar-benar berharap untuk memecahkan masalah Aron, Anda pasti harus melepaskan Iwan sekaligus.”

“Tidak,” jawab saya, “Saya memiliki pendapat yang berlawanan.”

Sekali lagi keheningan dan canggung menggantung di antara kami. Tiba-tiba dia memecahkannya.

“Apakah Anda tahu bahwa banyak anggota partai siap beraksi di distrik itu segera setelah saya memberikan perintah?”

Saya bereaksi dengan marah. “Berhati-hatilah terhadap apa yang Anda katakan! Saya tidak cukup bodoh untuk menangkap seorang wanita seperti Anda. Jika Anda berencana untuk menghalangi pekerjaan saya – baik saja! Anda memberikan perintah yang Anda inginkan. Mari kita lihat mana dari kita yang akan menang. Namun, dengan peringatan, saya ingin menjelaskan kepada Anda bahwa jika Anda menjadi pembela orang-orang itu, saya akan muncul di hadapan orang-orang Deli Hulu dengan jauh lebih tulus dari pada Anda.”

Buntu! Suasana yang tak lagi baik ini akhirnya memaksanya untuk mundur. Saya merasa bahwa situasinya menjadi lebih sulit.

 

Pada malam, hari tanggal 10 Agustus, saya berbicara dengan Chokan sambil minum teh setelah makan malam. Saya mengumumkan, besok, tanggal 11 ingin berangkat, karena semua akhirnya sudah siap.

“Sungguh? Anda memiliki tugas yang sangat sulit saat ini. Saya harap Anda akan melakukan yang terbaik. Berapa lama Anda berencana untuk berada di sana?”

“Jika semuanya berjalan lancar, saya akan kembali dalam dua minggu.”

“Ah ya,” katanya. “Baiklah, aku duga akan muncul keributan yang lama, tapi aku pikir kamu harus mengambil setidaknya satu regu tentara. Anda menjelajah ke daerah terpencil yang bahkan membuat Kempei takut. Jika Anda mau, saya akan menelepon Kepala Staf Divisional dan menanyakannya….”

“Terima kasih banyak,” jawab saya, “tapi saya berharap jika memungkinkan, hindari apa pun yang akan memprovokasi orang-orang, jadi saya membatasi anggota saya bersama dua penerjemah.”

“Anda mungkin merasa itu baik-baik saja, tetapi saya masih merasa tidak nyaman,” katanya.

“Ha….”

Chokan melanjutkan, “Bagaimana kalau kita memecahkan sebotol Bordeaux untuk merayakan keberangkatanmu?”

“Tidak, terima kasih,” kata saya, “Saya masih memiliki beberapa hal yang tersisa untuk dilakukan malam ini.”

 

Kembali ke kamar, saya langsung menuju meja dan mengambil pena. Saya menulis dua surat, menaruhnya dalam amplop. Di kedua amplopnya, saya menuliska kata  ‘Wasiat’ dengan warna merah pada bagian samping. Salah satunya adalah ke Chokan dan yang lain untuk keluarga saya di Jepang.

Dengan ini, persiapanku untuk keberangkatan sudah selesai. Ketika saya mulai rileks, pelayan Tjokro tiba-tiba muncul dan berkata, “Dari, Chokan kakka.” Dia memberi saya sebotol botol Sherry, dan saya menemukan sebuah catatan tulisan tangan, ‘Saya berdoa untuk kesuksesan Anda. Nakashima.’

 

Memoir pada Pemberantasan Aron di Deli Hulu

11 Agustus

Pukul 10 pagi semua anggota tim saya berkumpul di kediaman Fuku-bunshucho di Arnhemia, ibu kota Deli Hulu, sekitar 17 kilometer di selatan Kota Medan. Tim perdamaian ini terdiri dari 44 orang : saya, penerjemah F (bahasa Indonesia), penerjemah S (bahasa Karo), Teguh (seorang petani Karo) sebagai pemandu, sepuluh polisi orang Indonesia yang dipaksakan Chokan ke saya sebagai penjaga, dan 30 kuli (untuk transportasi peralatan, makanan dan obat-obatan). Selain itu, kami membawa kuda yang disediakan Marco untuk saya (kuda keturunan Anglo Norman), dan dua kuda (Kuda Pony lokal) untuk para penerjemah. Sebelum kami berangkat, saya menginstruksikan urutan berbaris berikut : Polisi, pemandu saya yaitu F, lalu inspektur polisi, kuli, penterjemah S, polisi.

Pada pukul 11 pagi, alun-alun besar Arnhemia, tempat pertama yang ditenangkan, dipenuhi orang-orang Karo, berseliweran di sekitar aula pertemuan yang beratap ijo (jerami padi). Teguh, yang memiliki reputasi sebagai pembicara yang humoris, memberikan pidato pembukaan yang mengesankan di Karo, setelah itu giliran saya untuk berbicara kepada orang banyak.

Karena saya harus menggunakan penerjemah, dan terjemahannya jauh dari lancar, saya menjadi jengkel, meskipun tidak ada yang bisa dilakukan mengenai hal itu. Saya berusaha untuk mengendalikan emosi yang mendidih, dan melanjutkan kalimat demi kalimat, dengan sangat jelas. Dalam kenyataannya pidato itu tidak menghadirkan masalah, karena semua yang harus saya lakukan adalah menyatakan dengan jujur bahwa Jepang memberikan perhatian serius pada perbaikan kesejahteraan rakyat, khususnya di bidang lahan pertanian.

 

Menanggapi pidato saya, berbagai peserta yang hadir mengangkat tangan mereka. Saya mendengarkan dengan sabar setiap seruan, setiap ratapan, dan setiap permohonan :

“Beri kami lebih banyak ladang (lahan kering.”

“Mari kita mempersiapkan lebih banyak sawah (areal pertanian padi).”

“Izinkan kami untuk membudidayakan palawija (tanaman sekunder) jika kami membutuhkan.”

“Tingkatkan distribusi garam.”

Saya menjawab tuntutan itu, saya sanggupi. Sisanya harus puas dengan janji bahwa kami akan melakukan yang terbaik, memberikan keputusan terbaik untuk di kemudian hari. Saya tidak tahu mengapa, tetapi setelah kami berbicara, banyak anggota Aron yang ada di sana memilih secara terbuka untuk meninggalkan Aron, dan maju untuk meminta Ryominsho (sertifikat kewarganegaraan yang baik). Jumlah orang yang insaf sekitar 60.

Pada kemenangan tak terduga ini anggota tim perdamaian kami mulai terlihat santai. Bahkan para polisi mulai tersenyum, meskipun mereka tegang sampai pada titik itu. Tidak ada yang lebih menyenangkan daripada disentuh oleh niat baik sesama manusia.

 

Uji coba kami di Arnhemia paling memuaskan. Tujuan berikutnya untuk tim perdamaian kami adalah desa Namo Rambei di distrik (Uurung) Serbanyaman. Melintasi perbukitan dan aliran sungai yang deras, dengan bendera Hi-no-maru di atas kami, tim ini maju dalam semangat tinggi.

Kami tiba di desa Namo Rambei pada jam 5 sore. dan memutuskan untuk bermalam di rumah kepala desa, dalam persiapan untuk kampanye perdamaian kami keesokan paginya. Kepala desa yang sudah tua dan istrinya, yang berpakaian formal, datang dan duduk di dekat perapian di depan saya untuk memberi penghormatan. Wanita tua itu pertama kali menawari saya sirih (yang terdiri dari daun sirih, tembakau, jeruk nipis, pinang dan gambir). Kemudian persembahan nasi, buah, ayam, dan sebagainya dibawa keluar dan diatur sebelumnya. Ritual-ritual ini menandakan rasa hormat tertinggi menurut adat Karo.

Lalu kepala desa tua itu maju dengan menggerakkan lututnya, dan mulai  berkata perlahan.

“Selamat datang. Saya benar-benar senang melihat Anda. Tadi malam aku bermimpi aneh. Ketika ladang- ladang saya berubah berwarna emas, saya dan istri saya berangkat untuk memanen. Ketika kami sampai di ladang, kami tercengang menemukan sekelompok Aron yang sudah ada di sana, sibuk memanen. Saya sangat marah dan mulai membuat mereka takut. Mereka bergegas menghampiri saya dan memukuli saya, dan akhirnya mereka mengikat istri saya dan saya sendiri ke pohon kelapa di sudut ladang. Tak lama kemudian, orang-orang Aron pergi, membawa ikatan-ikatan padi yang sudah dipanen mereka. Saya sangat sedih sehingga saya tidak bisa menahan diri untuk menangis. Tiba-tiba seorang tuan besar (Kepala), mengenakan mantel merah dan menunggang kuda putih, muncul dari suatu tempat dan dengan diam-diam melepaskan kami berdua. Dia membuka telapak tanganku dan memasukkan sesuatu ke dalamnya, lalu segera menghilang. Setelah berkonsultasi dengan istri saya, saya dengan takut membuka tangan saya, dan betapa terkejutnya kami untuk menemukan cincin emas yang bersinar dengan perhiasan berharga, yang belum pernah kami lihat sebelumnya….”

 

Bersambung ke bahagian Ketiga

 

Sumber :

The Japanese Experience in Indonesia: Selected Memoirs of 1942-1945 by Jennifer Brewster, Jean Carruthers, Anthony Reid, Oki Akira

 

Catatan :
Arnhemia adalah Pancur Batu