Geriten di Depan Istana Sultan Deli (1862)

by
Labuhan Deli tahun 1875. Foto oleh : Mij. Hüttenbach & Co. (Medan). Sumber : KITLV.
Labuhan Deli tahun 1875. Foto oleh : Mij. Hüttenbach & Co. (Medan). Sumber : KITLV.

Harian “Sumatra Courant” pada tanggal 06-08-1864 menuliskan perjalanan Elisa Netscher ke Wilayah Deli. Netscher singgah di Labuhan Deli pada tahun 1862.

Netscher menuliskan perjalanannya termasuk saat memasuki Kampung Deli. Netscher tak menuliskan kediaman Sultan Deli dengan kata istana, namun rumah yang luas. Tapi kita paham yang dimaksud adalah istana Sultan Deli.

Elisa Netscher adalah Residen Riau. Netscher menuliskan pengamatannya dalam artikel berjudul : “Tochtjes in Het Gebied van Riouw en Onderhoorigheden. Het Landschap Deli.” Berikut terjemahannya :

Sumatra Courant tanggal  06-08-1864

Perjalanan di Wilayah Riau dan Daerah dibawah Pengaruhnya

Oleh : E. Netscher.

Wilayah Deli.

Batas-batas wilayah Deli sulit untuk ditunjukkan, di sepanjang pantai laut: sudut Langkat Toeah pada 5° 55′ dan sungai Pertjoet pada 5° 45′ lintang utara. Pantai ini memiliki batas barat laut dan luasnya tidak lebih dari 20 mil Inggris. Di daratan, garis batas bergerak menjauh satu sama lain, membuat wilayah lebih melebar. Namun, garis sebenarnya dari perbatasan ini tidak diketahui, juga tidak dari perbatasan barat, karena lebih ke dalam  benar-benar dihuni oleh suku Karo, yang hanya membayar upeti kepada pangeran Deli, tanpa dia terlibat dalam urusan internal mereka. Daerah itu, yang dihuni oleh suku-suku ini, memanjang hingga gunung-gunung yang dilewati oleh aliran sungai, hingga menembus ke pedalaman Sumatra dan sekitar 50 mil Inggris dari pantai.

Seluruh wilayah ini berpotongan dengan sungai-sungai sempit yang mengalir cepat, yang mengalir bersama ke teluk laut, di mana ada dua muara yang cukup besar. Yang paling utara disebut Soengei Hamparan Pérak dan yang paling selatan disebut Soengei Deli atau Laboehan. Sungai yang terakhir ini adalah tempat jangkar untuk kapal-kapal komersial.

Akses ke cabang-cabang sungai ini menjadi sangat sulit oleh hamparan lumpur yang luas, yang membentang di mana-mana di sepanjang pantai Sumatra. Di bagian paling dalam dari muara Deli, hanya ada dalamnya 1,5 depa saat air pasang. Agak ke dalam dari pantai ada beberapa tempat yang dalam, tetapi di sisi lain juga banyak tumpukan tanah liat yang membuat jalur masuk sangat sulit. Di Koewala Belawan (nama daerah muara Hamparan Pérak), – adalah lima depa dalamnya, tetapi berkurang ke arah dalam dari muara. dengan cepat. Memang agak kurang dalam di mulut Soengei Deli, tetapi jika seseorang terbiasa dengan lokasi muara, seseorang dapat berlayar hingga dua mil dari muara dengan kapal setinggi 9 kaki saat air pasang. Namun pada saat air surut, sungai hampir kering, sehingga seseorang seperti berada dalam mangkuk yang tidak dapat bergerak lagi kecuali saat air pasang.

Sumatra Courant tanggal  06-08-1864

Tanah di sini berlumpur dan rendah, tetapi berbagai macam tanaman dan pohon yang menutupi pulau-pulau yang membentang di antara mereka menghasilkan pemandangan yang indah.

Di dekat muara sungai, yang terjun ke kedua lengan teluk, mereka saling mendekati dan terhubung dengan sungai yang dangkal, Soengei Mas. Mulut sungai Deli yang sebenarnya memiliki kemiringan ke selatan dan lebarnya sekitar tiga puluh hasta. Setengah mil Inggris dari mulut ini terletak Kampong Deli, di tepi timur sungai. Tanah di sini adalah tanah liat keras dan pucat, yang tidak subur dan tampaknya sangat cocok untuk penanaman pohon kelapa, yang tumbuh di sini di tengah keramaian.

Kampung Deli terdiri dari dua jalan panjang, sebagian besar rumah saling bersentuhan. Jalan-jalan ini membentuk sudut lurus satu sama lain. Hampir semua rumah dibangun di atas panggung, sekitar tiga kaki di atas tanah, dan di bawah kanopi menjorok rendah biasanya dilengkapi dengan bangku bambu, baik untuk dijadikan tempat duduk atau untuk menampilkan barang dagangan.

Hanya beberapa rumah yang terbuat dari kayu, kebanyakan dari mereka adalah bambu, niboeng, kadjang dan bahan-bahan serupa. Atapnya semua dari atap rumbia, biasanya dilengkapi dengan katup untuk memungkinkan membawa cahaya dan udara ke dalam rumah. Hampir tanpa perbedaan rumah-rumah memiliki penampilan yang biasa, dan penumpukan semua jenis sampah di bawahnya, membuat kampung ini tampak tidak sedap dipandang. Jalan dan parit yang membentang di sampingnya, berguna untuk mengalirkan kelebihan air, membuktikan bahwa orang-orang ini telah mencoba memperkenalkan ketertiban dan aturan di masa lalu, tapi itu belum ditangani dan semuanya sekarang memiliki tampilan penurunan yang dalam. Di bawah pemerintahan yang teratur dan kuat, tempat itu akan segera berubah.

Di ujung kampung adalah rumah Sulthan dan Mesjid. Yang pertama adalah bangunan papan yang luas dan rapi, dihubungkan oleh koridor tertutup ke depan dan teras belakang. Semua bangunan ini berada di atas panggung, hampir delapan kaki di atas tanah, dan ditutupi dengan atap. Beranda depan sekitar sembilan puluh kaki panjangnya dan tiga puluh lebar, tanpa pilar di tengah, dan dengan demikian membentuk ruangan yang indah dan luas yang juga sangat lapang karena atap yang tinggi dan dibatasi dinding-dinding. Sejumlah besar orang dapat duduk di dalamnya, dan itu adalah tontonan yang menarik dan indah, ketika beberapa ratus penduduk asli, kebanyakan dari mereka mengenakan pakaian Aceh dan dipersenjatai dengan keris dan pedang panjang Aceh dengan gagang perak, duduk di sana di atas karpet.

Kediaman Sulthan dikelilingi oleh tiang pagar. Di dekat gerbang masuk terdapat rumah mayat berbentuk rumah panggung Karo bertiang empat dengan dengan atap yang ditutupi ijuk dan dicat dengan dekorasi sesuai dengan motif tradisional Karo. Bangunan itu didirikan oleh pemimpin-pemimpin Karo, yang menghormati keberadaan Deli,  saat seorang Sultan meninggal, namun kelihatannya mayat tidak diletakkan di dalamnya.

Mesjid adalah bangunan kayu yang cukup terawat dengan ukuran kecil.

Jenis pakaian dari penduduk asli terdiri dari celana pendek dan baju longgar atau sarung yang diletakkan di atas bahu. Celana dan baju biasanya dari kain linen putih atau biru. Para mediator mengenakan celana katun atau sutra dari kain Aceh. Kelas bawah sangat tidak terlatih dalam pakaian mereka. Para wanita mengenakan sarung yang diikat di atas dada, dan ada juga yang mengenakan sarung melewati kepala dan dengan itu mereka dapat menutupi wajah. Sebagian besar linen terbuat dari kain Eropa dan diimpor dari Poeloe Pinang.

Hampir tidak ada rumah di kampung Deli di mana tidak ada barang dagangan dipajang. Namun, sebagian besar nilainya kecil, seperti ikan kering, gambir, buah. Di beberapa toko dapat ditemukan kain linen Inggris atau Aceh, pakaian, besi, obat-obatan, dan lain-lain. Di depan sebagian rumah ada alat pengepres minyak, bentuknya sederhana, ditempatkan pada dua bangku yang memanjang dan dilengkapi dengan sayatan persegi, lalu irisan daging kelapa parut halus ditekan. Minyak yang dihasilkan berkualitas sangat baik dan harganya murah.

Populasi Melayu di Deli ada di pantai-pantai, di pedalaman ada orang Karo. Orang Melayu ada dalam jumlah kecil, mereka tidak lebih dari beberapa ribu jiwa. Mereka mendiami daerah-daerah pesisir rendah dan terutama di kampung Deli, tempat tinggal sekitar dua puluh orang Cina dan mungkin seratus orang Hindu berdarah campuran. Orang Karo dikatakan sangat banyak. Daerah yang dihuni oleh mereka mulai dari perjalanan sehari dari pantai dan membentang ke atas pegunungan tinggi. Dikatakan bahwa ada kepala yang memerintah lebih dari 40.000 jiwa. Agama Islam tampaknya telah mulai berkembang di antara mereka.

Sumber : Sumatra Courant tanggal  06-08-1864.

Catatan kaki :

1. Netscher menuliskan kata Batak, padahal yang dimaksud adalah Karo. Maka kata batak diubah menjadi Karo.

2. Rumah mayat yang dimaksud adalah Geriten, yakni tempat penyimpanan tengkorak. Ini adalah bangunan milik suku Karo.

3. Para “mediator” yang dimaksud adalah kalangan terpandang yang menyambut Elias Netscher.

4. Daerah yang dihuni oleh orang Karo dikatakan mulai dari perjalanan sehari dari pantai. Perjalanan kaki di jaman itu tentu lebih sulit dari saat dan wajar untuk sampai ke Sunggal dan sekitarnya butuh waktu sekitar 1 hari.

5. Gocah Pahlawan, seorang keturunan bangsa Keling (India), dikirim oleh Sultan Iskandar Muda pada tahun 1612 ke daerah bekas Kerajaan Aru. Sultan Iskandar Muda mengangkat Gocah Pahlawan sebagai panglima perwakilan (wali negara) dari Kesultanan Aceh Darussalam di daerah tersebut untuk melawan pengaruh dari bangsa Portugis dan menjalin persekutuan dengan penduduk setempat yang umumnya adalah suku Karo.

Menurut Tengku Luckman Sinar dalam buku Sari Sejarah Serdang I, dikatakan :

“Ia mengawini adik Datuk Hitam (Sunggal) yang bernama Nang Baluan binti Radja Alang (yang luas kekuasaannya sampai ke Pantai Percut) di tahun 1632. Karena kebijaksanaannya (dan juga karena adanya perlindungan Aceh yang bersahabat dengannya), dengan melalui perkawinan akhirnya ia diakui oleh Raja-raja Sunggal, XII Kota (Hamparan perak), Sukapiring sebagai “Vrederechter” atau “keuvorst.”

Gambar : Lokasi Labuhan Deli
Sumber: Tengku H.M. Lah Husny, Lintasan Peradaban, Medan

Gocah Pahlawan menikah dengan Puteri Nang Baluan beru Surbakti yakni adik dari Datuk Sunggal (Datuk Itam Surbakti). Datuk Sunggal adalah salah seorang Raja Urung yang terkuat di daerah tersebut. Dari pernikahan ini, posisi Gocah Pahlawan dan pelanjutnya adalah sebagai Anak Beru Tua atau Puanglima Deli. Dan posisi Datuk Sunggal dan pelanjutnya adalah sebagai Ulun Jandi. Ulun Jandi artinya adalah tuan tanah.

Jadi, Geriten di depan rumah atau istana Sultan Deli dibangun adalah sebagai hadiah atau penghargaan dari Kalimbubu kepada Sultan Deli sebagai Anak beru Tuanya.