, ,

Gereja Karo Pertama Ditahbiskan Tahun 1899 (Bagian 1)

by
Gereja Buluh Awar ditahbiskan tanggal 24 Desember 1899. Ini adalah Gereja Karo pertama.
Gereja Buluh Awar ditahbiskan tanggal 24 Desember 1899. Ini adalah Gereja Karo pertama.

Pada tanggal 24 Desember 1899, untuk pertama kalinya bangunan Gereja Karo berdiri dan ditahbiskan di Buluh Awar. Ini tidak lain atas kerja keras Pdt. Meint Joustra, para Guru Injil dan masyarakat Karo. Zendeling atau misionaris dari Nederlands Zendelingenootschap (NZG) mulai hadir di Buluh Awar sekitarnya tahun 1890, dimulai dari pelayanan Pdt. H.C. Kruyt dan Nicolas Pontoh.

Dan 9 tahun kemudian, bangunan Gereja Karo baru bisa berdiri pertama kalinya. Masyarakat memberi sumbangan dana, atap ijuk, tenaga dan lain-lain. Dalam laporan yang ditulis M. Joustra di Buluh Awar pada bulan Febuari 1.900 dan dimuat dalam jurnal “Mededeelingen van wege het Nederlandsche Zendelinggenootschap, jrg 45, (1901),” menjelaskan perkembangan misi zending di daerah Sibolangit, Tanjung Beringin, Bukum, Buluh Awar dan sekitarnya hingga penahbisan bangunan Gereja Karo di Buluh Awar. Berikut penuturan Joustra:

Laporan Misi di Karo sekitar 1899.

Dalam laporan tahunan saya sebelumnya, saya bisa mengatakan relatif sedikit kemajuan eksternal dari pekerjaan kami, dan hanya menunjukkan apa yang sedang dipersiapkan dalam keheningan. Namun tahun ini jauh berbeda dari sebelumnya.

Dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya, selang waktu sekarang kaya akan variasi dan pergerakan. Kedatangan teman baru yaitu Pdt. H. Guillaume dengan keluarganya memiliki kesibukan dan aktivitas tersendiri. Dan ada begitu banyak hal dalam pekerjaan ini hingga tahun-tahun terakhir, di mana kami merasa telah dimulai baru-baru ini.

Kalau tidak, hari-hari di mana kita merasa kesepian ini lebih mendesak, semakin sedikit kemajuan yang kita lihat dalam pekerjaan misionaris, dan perjuangan kita sehari-hari adalah untuk melawan perasaan ini, dan dengan kesabaran yang sulit untuk menunggu hari demi hari untuk Waktu Tuhan. Bahkan sekarang tidak ada kekecewaan, banyak bunga-bunga akan harapan baru hilang, kita kembali berjuang melawan hati kita sendiri.

Kita menyadari kekurangan kita sendiri, Tuhan memberi sukacita dengan berkat yang begitu besar, terima kasih yang dalam untuk kasih-Nya dan semua keraguan harusnya hilang. Sungguh suatu berkat bahwa kita tidak tertunda melakukan pekerjaan kita selama sehari pun karena suatu hal atau penyakit. Karena ada banyak yang harus dilakukan.

Saya sudah berbicara tentang kedatangan Pendeta yang kedua. Kepergian dua Goeroe ke Menado (salah satunya untuk selamanya), kembalinya Goeroe Pinontoan, kedatangan kedua Goeroe dari Toba, membawa keprihatinan dan tekanan khusus.

Selain itu, saya sering bepergian pada paruh pertama tahun ini. Selain perjalanan ke Medan, saya memiliki kunjungan ke : Përnangënën dan Tandjoeng Béringin saya kunjungi dua kali, Sibolangit tiga kali, Boekoem sangat sering.

Kedatangan ke daerah yang disebut terakhir ini, antara lain untuk mengatur urusan Goeroe Wenas, kemudian beberapa kali untuk berbicara dengan calon yang akan dibaptis, dan kemudian dengan Pdt. Guillaume. sementara pada saat itu saya juga mengadakan kegiatan keagamaan bagi jemaat kecil, dimana jemaat ini berada dalam bimbingan Goeroe Ponto secara teratur. Dan akhirnya pada bulan Agustus dan September, beberapa kali datang ke tempat itu dengan tujuan mengawasi pendirian rumah Pdt. Guillaume dan perbaikan serta pembangunan bangunan tambahan. .

Sekembalinya saya dari Toba, para Goeroe sangat ingin mendengar tentang perjalananku; selain itu, banyak yang menunggu untuk berdiskusi dan mencari penyelesaian. Jadi saya telah menyelesaikan urusan di Boekoem, sebelumnya saya melakukan perjalanan ke Tandjoeng Béringin. Oleh kerjasama yang baik dengan Kepala Administrasi Franco-Deli Maatschappij, seperti yang Anda ketahui dalam laporan tahunan saya sebelumnya, sebuah rumah besar untuk Goeroe telah terbangun di sana (Boekoem maksudnya, red.).

Peresmian meriah telah menunggu saya sekembalinya dari Toba. Kalau tidak, penahbisan rumah itu akan lebih sederhana dan akan terbatas pada makan bersama dengan penduduk kampung, dan dan ibadah agama. Namun atas permintaan administrator Gambir, yang telah membangun rumah dan sekarang ingin menghadiri penahbisan itu, kami juga mengadakan upacara dengan adat Karo, termasuk musik dan tarian yang sangat diperlukan.

Namun, karena keadaan duka di keluarganya, Administrator tidak bisa datang, dan mengirim tiga asisten sebagai wakilnya. Pidato bahasa Melayu yang diajarkan pada anak sekolah Karo jatuh ke air. Tampaknya dia gugup dilihat tiga “toean këtjil” dan “toean bësar”. Untungnya kami telah mempersiapkan banyak kegiatan untuk acara ini, dan petunjuk saya berikutnya segera dipahami oleh guru. Semua anak sekolah mulai menyanyikan lagu sambutan yang penampilannya tampaknya mengejutkan para Toean-toean. Tertarik oleh acara ini, ada sangat banyak orang dari kampung tetangga datang, sehingga pada malam hari saya dapat berkhotbah, menyampaikan Injil kepada orang banyak.

Sepuluh hari kemudian saya pergi ke Përnangënën. Ini selalu merupakan perjalanan yang melelahkan. Karena kita telah mengikuti jalan lain, bahayanya kecil, tetapi upayanya lebih besar. Jurang Laoe Sëroewé khususnya merupakan bagian yang jelek, dengan lereng curam masing-masing 140 dan 70 meter. Selain itu, sungai ini alirannya kuat dan berbatu-batu yang membuatnya mustahil untuk dilalui. Kali ini saya harus menyeberang lagi, sebelum barang saya kering. Saya sudah terserang pilek. Untungnya karena usaha keras dan keringat yang kuat, itu segera hilang.

Saya tinggal di Pérnangën dari 27 Februari hingga 2 Maret. Suatu malam saya mengadakan pertemuan dengan Pënghoeloe (Si Toeloek = Pa Radja Mëhoeli dan Si Djémbang = Pa Radja Moelia) dan anak-bëroesënina mereka, di mana saya tidak menghibur mereka dengan lembut tentang tuduhan mereka yang tidak berdasar terhadap Inspektur atas berdirinya rumah Goeroe. Tentu saja, mereka saling menyalahkan satu dengan yang lain.

Namun, kita tahu penyebab utamanya (Pa Radja Mëhoeli, menantu Pënghoeloe dari Salaboelan). Persaingan antara kedua kepala begitu besar sehingga pekerjaan di Përnangënën sangat menderita. Jika Si Djémbang membebaskan tangannya, di Pérnangën akan ada sekolah, ini terlihat jauh lebih baik. Namun pengaruhnya sangat rendah.

Lawannya adalah anggota dari Kontrolir Westenberg, oleh karena itu ia merasa kuat, dan karenanya tanpa merasa bersalah melebihi kekuasaan dan melakukan kesewenang-wenangan. Saya betapa tidak suka campur tangan dalam masalah ini, juga karena sisi berbahaya dari itu, kita kadang-kadang tidak bisa menghindarinya.

Di mana ketidakadilan yang menjerit-jerit terjadi di tempat kita, seperti Yesus berada di pihak yang “miskin” : yang tertindas dan lemah. Ketika Goeroe juga memiliki bukti kuat, dia (tentu saja tanpa ada yang mengetahuinya) memberi tahu pengganti Kontrolir Westenberg tentang keadaan di Përnangënën.

Kita sekarang harus menunggu dan melihat akibatnya. Ada juga pembicaraan tentang pembukaan sekolah di Pangka-Silo. Di sini Si Djémbang hanya perlu memerintah, dan masalahnya akan diselesaikan, meskipun kelambatan terjadi dengan orang Karo sendiri.

Pada 3 Maret saya kembali ke Boeloe Hawar dan mengetahui di sana bahwa Njora Pesik (Nora maksudnya, red.) di Boekoem telah melahirkan seorang anak perempuan. Sedikit pulih dari perjalanan ke Përnangënën, saya pergi ke Boekoem tanggal 8 Maret. Saya kemudian mengadakan pertemuan lain dengan orang-orang yang menerima pendidikan dari Goeroe Wenas sebelum dibaptis, dan kami membuat janji tentang rencana pembaptisan. Ruang kecil yang tersedia di Boekoem adalah kendala bila kegiatan pembaptisan dilakukan di sana. Jadi kami memutuskan di Boeloe Hawar.

Itu adalah hari-hari yang sibuk dan ceria: Jumat Agung dan Paskah! Keluarga para Goeroe juga hadir untuk merayakan Perjamuan Kudus, dan untuk berpamitan dengan Goeroe Pinontoan dan Wenas. Ada (termasuk anak kami dan Goeroe Pësik) 13 orang dibawa untuk dibaptis, sementara empat remaja putra membuat pengakuan iman. Ini adalah hari yang memberi semangat bagi kami! Tentu saja, kita dapat berasumsi bahwa tidak semua akan memenuhi apa yang dapat kita harapkan dari mereka. Bahkan dengan menganggap bahwa ini adalah keseriusan sakral bagi semua orang, mereka juga akan berkali-kali menjadi tidak setia pada janji yang dibuat pada waktu itu, niat suci yang diucapkan dalam keheningan.

Kita mengenal diri kita sendiri, bagaimana pada kondisi seperti itu, jiwa kita merasakan lebih dari biasanya. Nyaman persekutuan dengan Allah, mendapatkan kelemahlembutan. Hari-hari seperti ini adalah peringatan dalam hidup kita, yang visinya membangkitkan keberanian kita. Jadi kami juga berharap dan berdoa untuk mereka, agar kesan yang diterima pada saat itu akan menjadi berkah, dan ingatan mereka akan memanggil mereka untuk melanjutkan di jalan yang dipilih kemudian, dan semakin membasuh diri akan kasih-Nya, sehingga mereka dapat menjadi kekuatan pendorong yang berkelanjutan dalam hidup mereka. Ini masih merupakan tanaman yang rapuh, kehidupan iman yang baru mulai tumbuh. Allah menyelamatkannya dan membuatnya tumbuh dan menjadi kuat melalui Roh-Nya!

Pada tanggal 10 April, Goeroe Pinontoan dan Wenas pergi. Hari berikutnya, mereka mengambil keuntungan dari ketidak kehadiran Goeroe Pinontoan, yang kontra dengan kita yang saya sebut dalam laporan saya sebelumnya, bertindak secara terbuka. Saya memberikan sejarah ini secara rinci, dan menemukannya di salah satu laporan bulanan, saya akan singkat tentang ini.

Itu tentang Si Mantëri kami yang baru dibaptis, dari Sibolangit, yang dikatakan akan memasuki pernikahan, yang dianggap bertentangan dengan adat Karo. Sebenarnya ini benar, tetapi terlepas dari kenyataan bahwa ia tidak pernah peduli tentang hal itu di masa lalu. Sudah ada banyak pemberkatan pernikahan seperti itu, terutama di kampung itu, beberapa tahun bahkan lebih lama daripada kasus Si Mantëri. Perkawinan ini juga tidak ditutup secara rahasia, yang juga tidak mungkin.

Sejauh menyangkut Si Mantëri, pënghoeloe Sibolangit sendiri hadir hari ini dan, oleh karena itu, mengambil “përtëktëk” darinya. Kasus ini sepertinya masalah Adat Karo, namun masalah utamanya karena (Si Mantëri) bergabung dengan jemaat gereja, dan ada banyak indikasi yang tidak membuat kita ragu tentang yang kontra dengan kita yang sebenarnya.

Kontrolir Stuurman telah menangani masalah ini dengan penuh perhatian, dengan menunjukkan netralitas yang kuat. Masalah ini diselesaikan sepenuhnya dan hasilnya sesuai dengan harapan kami. Meskipun hal ini secara alami memicu keengganan pada beberapa kepala, namun yang lain begitu tulus untuk mengakui bahwa kami sebenarnya memiliki hak. Kasus ini telah membawa banyak penduduk lebih dekat kepada kita. Dan Goeroe Pinontoan kembali ke Sibolangit pada bulan November.

Pada awal Mei, Pdt. Guillaume dan keluarga datang tiba di Medan dan saya pergi ke sana untuk menyambut mereka, dan melayani sebaik mungkin. Karena keadaan, keluarga tidak bisa segera naik ke atas. Pdt. Guillaume bagaimanapun segera datang untuk melihat, dan ketika kami terbiasa dengan lingkungan dan perjalanan, kami memutuskan untuk mengunjungi pos-pos bersama; kemudian perjalanan ke Bangoen Poerba, sehubungan dengan pekerjaan di dataran tinggi. Saya sudah memberi tahu Pa Oendjoekën, Sibajak Baroes Djahé, tentang niat saya untuk datang kepada mereka dalam beberapa hari dan untuk mendiskusikan sesuatu yang menarik dengannya.

Namun, saya hanya menyelesaikan kunjungan ke Sibolangit dan Tandjoeng Bëringin, karena Pandita harus pergi ke Medan setelah ada laporan tentang penyakit serius Ny. Guillaume.

Dia kembali lagi pada paruh kedua Juni dan sekarang kami mulai mendapatkan tanda tangan para pemimpin pada perjalanan tanggal 24 ke Përnangënën (di mana saya mengadakan ibadah agama dan melayani pembaptisan), dan dari sana ke Bangoen Poerba (Kontrolir Westenberg). Tak lama kemudian kami melakukan dua perjalanan ke dataran tinggi, dengan tujuan apa dan hasil apa, catatan  terperinci tentang ini dapat juga dilihat dari laporan Pdt. Guillaume.

Pada bulan November dia mengunjungi dataran tinggi lagi bersama Kontrolir Stuurman dan Helderman. Dan kemudian, di bawah surat yang ditulis oleh Si Badjar tentang pembentukan guru, diperoleh beberapa tanda tangan Kepala-kepala (Penghulu-penghulu maksudnya, red)..

Berbicara tentang dataran tinggi, saya ingin membahas masalah terkait dengannya, yaitu jalan besar. Kemungkinan untuk mendapatkannya sekarang mustahil dari sebelumnya. Residen kami sebelumnya yakin akan pentingnya masalah ini, sementara kepala daerah kami hari ini tidak melihat manfaatnya. Contohnya, perhatian terutama difokuskan pada jalan-jalan pantai, dan peristiwa di Aceh antara lain menunjukkan seolah-olah hubungan Pantai Timur Aceh dengan Keresidenan kami sangat penting. Ketakutan atas serangan Aceh dan serangan di sisi dataran tinggi (dataran tinggi Karo maksudnya, red.) tidak ada lagi, sehingga untuk berbicara, dan pendekatan strategis saja tidak perlu mengeluarkan biaya besar, meskipun saya belum yakin

Tapi yang saya yakin adalah bahwa pentingnya daerah ini sebagai rute lalu lintas sebagian besar diremehkan. Inilah yang membuat sepenuhnya harapan saya hilang akan dimulainya pembangunan jalan dan saya curiga bahwa kita harus tetap melakukan perjalanan ke dataran tinggi selama bertahun-tahun dengan cara yang akrab dan melelahkan.

Pdt. Guillaume saat ini berbasis di Boekoem. Berkat kebaikan luar biasa dari Sibajak Boekoem, yang memberikan rumahnya yang baru dibangun (sebenarnya dibangun dengan maksud untuk menyediakan akomodasi yang baik bagi Kontrolir yang singgah) kepada Goeroe Ponto, rumah guru injil pribumi yang juga diperlengkapi untuk tempat tinggal Misionaris. Selama Pdt. Guillaume berada di Medan pada Agustus hingga September, saya menginap di rumah itu, dan terima kasih atas bantuan dari Deli Maatschappij, baik dalam hal tenaga kuli maupun material hingga dapat selesai. Kawan Guillaume sekarang hidup sedekat mungkin dengan dataran tinggi, dan kemudian dia memelihara hubungan baik melalui perjalanan ke atas (dataran tinggi Karo maksudnya, red.), merasa nyaman dengan bahasa dan komunikasi yang baik.

Peristiwa penting kedua pada tahun lalu adalah penahbisan gedung Gereja pertama di Karo, yaitu di Boeloeh Awar, pada tanggal 24 Desember. Meningkatnya jumlah jemaat yang mengikuti ibadah, membuat ruangan kecil yang ada di bawah rumah kami menjadi terlalu sempit dan pengap. Meskipun saya tahu, ada banyak kalimat yang menjelaskan tentang jalan Allah, dan banyak berkat telah menjadi bagian kita, dan untungnya Roh Allah tidak terikat pada satu tempat, kita sendiri tidak dapat berdamai dengan ini. Lingkungan memiliki pengaruh terhadap manusia, dan meskipun tidak utama, ia tentu dapat meningkatkan pengaruhnya.

Dengan sedikit usaha, saya mengumpulkan uang yang dibutuhkan untuk membangun gereja. Tepat sebelum pembangunan dimulai, terkumpul dana sejumlah f 100 dan ini setidaknya cukup untuk mulai menggergaji kayu. Istri saya memulai ini ketika saya sedang mengunjungi daerah Toba.

Ketika saya kembali, saya pernah mengemukakan masalah ini dan selanjutnya begitu banyak dana yang masuk, sepertinya banyak orang yang juga ingin menyumbang sesuatu. Sebagai hasil memuaskan, dapat disebutkan bahwa orang Karo sendiri, dan bukan hanya orang-orang Kristen, setelah saya mengemukakan masalah ini suatu malam di Djamboer, menyediakan idjoek atap yang diperlukan secara gratis. Jadi semua dana dikumpulkan dari Deli (Boven Deli atau Karo Dusun maksudnya, red) dan saya tidak harus pergi ke teman-teman misi di Belanda. Kami masih memiliki keinginan: sebuah lonceng kecil dan alat musik harmonium sederhana, ini ada di bagian atas daftar keinginan, dan meskipun tidak penting sekali, namun tidak berlebihan; tetapi sering kali ada begitu banyak hal di ladang misi yang mutlak diperlukan sehingga kita tidak berani memaksakan hal ini.

Sangat menyedihkan, bahwa pada saat penahbisan gereja kami yang sederhana namun bersih, tidak ada orang Eropa yang hadir. Bayangan beratnya rute perjalanan ke sini sudah menghalangi niat mereka, dan kebetulan pula pada tanggal 25 Desember, Sultan mengadakan pesta untuk semua orang Eropa di Deli, untuk menghormati pernikahan putra mahkota.

Bahkan jumlah orang Karo yang hadir sedikit. Sebagai akibat dari pesta itu, ada banyak orang dan tentu saja Penghoeloe-penghoelo ke Medan, mereka telah dipanggil oleh Datoe ke Medan untuk hadir dipersembahan Kerbau

Namun, tentu saja, gereja itu lebih dari penuh. Keluarga para guru bersama dengan anak-anak sekolah mereka, membawa cukup keriangan dan keceriaan, ditambah cuaca yang baik, dekorasi lambé dan melambainya bendera tiga warna. Dan tentu saja kami membawa suasana pesta yang meriah ke dalam hati kami.

Saya benar-benar berjuang sejak dari awal untuk mengendalikan segala gangguan. Saya sangat berterima kasih kepada Bapa kami untuk perawatannya yang setia; semua bantuan dan dukungan dari manusia adalah berkat dari Tuhan!

Betapa mengasyikkan nyanyian itu terdengar! terutama lagu pertama, lagu penahbisan yang hadir dalam bahasa Karo :

Tëman- tëmankoe si nidjénda

Mërijah kita rëndé ras

Ibahan bëngket roemah é’nda

Ras moedji Toehan si ni das

Eng-go më tangkas kal tëridah

Bëkas dahijënta aroon

Hateta mëkëlëk mërijah

Ngënëhën roemah përtotoon

………………

Lirik lengkap lagu ini dan catatan Joustra selanjutnya dapat dibaca di Bahagian Kedua.

Catatan dari Redaksi Karosiadi.com :

  1. Pada tanggal 1 Januari 1898 diadakan pembaptisan pertama di Tanjung Beringin. Pembaptisan ini dilaksankan kepada empat orang yakni Perang, Kelin, Koko dan Galangen.
  2. Pada saat perayaan Paskah di Buluh Awar, diadakan pesta besar karena pada saat bersamaan dilakukan pembaptisan kepada 13 orang dan sidi kepada 4 orang. Inilah sidi pengakuan iman pertama pada masyarakat Karo.
  3. Pada tanggal 2 Mei 1899, Pdt. Hendrik Guillaume bersama keluarga tiba di Medan. Beliau diperbantukan oleh Rheinische Zending kepada Nederlands Zendelingenootschap (NZG) di Karo. Desa Bukum adalah pos pelayanannya. Pada bulan Oktober 1899, barulah istri dan anak-anak Pdt. Hendrik Guillaume ikut mulai menetap di Bukum.
  4. Pada Desember 1896, Pdt. M. Joustra berangkat ke Tapanuli untuk studi banding pada pelayanan Zending Rheinische Mission Gesselschaft (RMG). Bulan Desember 1898, Pdt. M. Joustra mengadakan kunjungan ke Pantai Barat, daerah pelayanan Rheinische Zending. Dalam rangka kerjasama antara Zending NZG dan Rheinische Zending maka tibalah dua orang guru agama dari Tapanuli yaitu Guru Agama Nahum Tampubolon dan Guru Agama Martin L. Siregar.
  5. Pada tanggal 24 Desember 1899 dilaksanakan penahbisan gedung Gereja Karo yang pertama. Berdiri di Buluh Awar. Semua nyanyian pujian dinyanyikan dalam bahasa Karo yang lagunya diambil dari lagu berbahasa Belanda.
  6. M. Joustra menuliskan Boeloe Hawar dan kini lazim ditulis Buluh Awar.